Bukti Kepedulian BCA Terhadap Pendidikan Ramah Anak - Gelontorkan Rp 850 juta

Hak-hak perempuan Papua masih belum sepenuhnya terpenuhi dan terlindungi. Ini dapat terlihat dengan masih sering terjadinya kasus-kasus kekerasan dalam rumah tangga dengan perempuan dan anak sebagai korbannya.

Untuk mendukung pencegahan kekerasan, BCA kembali memberikan dukungan terhadap program Pendidikan Ramah Anak yang digagas UNICEF Indonesia bersama dengan UNFPA dan UN Women di bawah payung UN Joint Program (UNJP) memilih distrik Wamena di Jayawijaya, Papua, sebagai salah satu daerah percontohan dan pusat kegiatannya.

Ya, setelah sebelumnya memberikan bantuan kepada UNICEF untuk program Pengembangan Anak Usia Dini (PAUD) melalui penjualan SUKUK SR-005, program Pendidikan Ramah Anak melalui penjualan SUKUK SR-004, serta program Edukasi Laktasi bagi karyawati baru-baru ini dilaksanakan.

Dukungan tersebut diaktualisasikan oleh BCA berupa donasi sebesar Rp850 juta yang disalurkan kepada UNICEF Indonesia serta penyaluran dukungan langsung 600 buah peralatan tulis bagi siswa SDN Wamena dan SMPN 3 Megapura, Wamena.

Sekretaris perusahaan BCA Inge Setiawati berharap partisipasi ini akan memberikan manfaat yang berarti untuk perubahan di Papua dan Papua Barat. “Besar harapan kami, partisipasi BCA dalam Pendidikan Ramah Anak akan memberikan makna yang berarti dalam mendukung program UNICEF Indonesia di Papua,” ujar Inge

Program Pendidikan Ramah Anak dikembangkan UNICEF dengan 2 macam modul melalui pendekatan sekolah ramah anak dan pendekatan kampung aman. Modul pertama Disiplin Positif – untuk tenaga pendidik, yang memberikan cara alternatif mendidik anak tanpa menggunakan kekerasan/hukuman fisik.

Sedangkan modul keduaCreating Connection, untuk orang tua dan remaja, yang bertujuan meningkatkan kemampuan berkomunikasi untuk memecahkan masalah sehari-hari dan membangun hubungan positif antara orang tua – anak, dan antar remaja.

“Siapa pun akan merasa tergerak hatinya akan perlindungan kepada anak dan perempuan. Pun dengan BCA, kami setulus hati ingin membantu meningkatkan hal tersebut,” tutur Duta Nasional UNICEF Indonesia, Ferry Salim.

Dengan mengkampanyekan model desa ramah anak secara komprehensif dan terpadu, mencakup berbagai strategi pencegahan kekerasan di sekolah dan masyarakat, diharapkan seluruh komponen masyarakat termasuk guru dan kepala sekolah dapat memilih strategi lain yang lebih positif untuk menertibkan serta berinteraksi dengan anak muridnya ketimbang dengan menggunakan kekerasan yang malah akan menciptakan jarak antara guru dan siswa. Dengan demikian, tercipta pula sebuah lingkungan yang kondusif bagi tumbuh kembang dan belajar anak-anak.

BERITA TERKAIT

BCA Salurkan Kredit Rp2 Triliun ke Pegadaian

  NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menyadari pentingnya pelayanan gadai untuk masyarakat di Indonesia, terutama…

Akademisi: Penegak Hukum Harus Tegas Terhadap Korupsi

Akademisi: Penegak Hukum Harus Tegas Terhadap Korupsi NERACA Medan - Unsur penegak hukum seperti Kejaksaan, Kepolisian dan Komisi Pemberantasan Korupsi…

Proyeksi Kebutuhan Gula Industri 3,6 Juta Ton di 2018

NERACA Jakarta - Direktur Jenderal Agro Kementerian Perindustrian, Panggah Susanto memperkirakan konsumsi gula mentah untuk kebutuhan industri mencapai 3,6 juta…

BERITA LAINNYA DI CSR

Implementasi Gerakan Donasi Kuota - Kini 100 Sekolah di Kaltim Terhubung Internet Cepat

Peduli pada peningkatan kualitas dunia pendidikan, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus menyalurkan kuota internet cepat yang terkumpul melalui…

Ajak Anak Indonesia Berprestasi - Indomilk Bantu Sarana Inspirasi di 50 Sekolah

Menggali potensi yang dimiliki para siswa berprestasi di Indonesia agar bisa unjuk gigi di mata dunia, PT Indolakto, anak perusahaan…

Telkomsel Berbagi Bersama 1200 Anak Yatim

Menyambut Natal 2017, Telkomsel wilayah operasional area Jabotabek Jabar menggelar rangkaian sejumlah kegiatan kepedulian dengan tema “Saatnya Berbagi dan Melayani”…