OJK Kantongi Dua Calon Direksi IPF

Persiapan pembentukan lembaga perlindungan nasabah pasar modal atau Investor Protection Fund (IPF) sudah matang dan rencana akan segera beroperasi akhir tahun ini. Namun untuk mencari pejabat direksi belum rampung, hanya saja Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengklaim sudah mengantongi dua calon direksi.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida mengatakan, sudah ada dua calon dari kalangan pasar modal dan industri keuangan untuk menempati posisi direksi.

Nantinya, lembaga ini diberi nama PT Perlindungan Investor Efek Indonesia (PIEI) yang pengawasannya berada di bawah perlindungan OJK, “Sudah ada 2 orang untuk posisi direksi, ini dari kalangan pasar modal ya, pokoknya kalangan industri keuangan, mereka-mereka yang mengerti pasar modal,”ujarnya di Jakarta kemarin.

Dia menjelaskan, saat ini para calon direksi tersebut sedang dalam tahap fit and proper test untuk bisa lolos dan layak menjadi pimpinan di lembaga yang melindungi dana investor pasar modal itu.\"Lembaga ini kan harus punya direksi komisaris itu diajukan oleh pemegang saham dan saat ini sedang dilakukan fit and proper test oleh OJK, kalau direksi sudah lulus maka perusahaan ini bisa dilaksanakan,\" terangnya.

Nurhaida menyebutkan, untuk perlindungan dana investor, pihaknya akan menjamin sebesar Rp 50 miliar. Untuk tahap awal, perlindungan dana nasabah akan ditanggung oleh KPEI, KSEI, dan BEI selaku ortoritas di pasar modal selama 2 tahun pertama. Selanjutnya, OJK akan memberlakukan pungutan kepada masing-masing anggotanya untuk perlindungan dana investor ini.\"Awal oleh KPEI, KSEI, dan bursa nanti IPF akan ada income baru yaitu pungutan dari anggotanya. Saat ini ketentuan 2 tahun pertama dikontribusi SRO dengan modal demikian. Nanti ada beberapa ketentuan dalam bentuk surat edaran OJK tentang ketentuan bagaimana dan tata cara pemberian jaminan dan lain-lain,\" kata dia. (bani)

BERITA TERKAIT

Dirut AISA Berikan Somasi Direksi Lama - Belum Serahkan Dokumen Perseroan

NERACA Jakarta – Meskipun PT Bursa Efek Indonesia (BEI) sudah mengakui jajaran direksi baru PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk…

OJK Minta BPR Jaga NPL

      NERACA   Denpasar - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta BPR di Bali untuk menjaga pengelolaan kredit lebih…

OJK "Lepas Tangan" Bunga P2P Lending

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menegaskan bahwa regulator tidak mengatur secara spesifik besaran bunga…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…

Strategi Hilirisasi - Pabrik Feronikel Antam Rampung Akhir Tahun

NERACA Jakarta – Komitmen PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) menjalankan strategi hilirisasi terus dilakukan dengan pembangunan pabrik Feronikel Haltim dengan…