Bergerak Tidak Wajar, Saham ICON Masuk UMA

NERACA

Jakarta- Saham PT Islands Concepts Indonesia Tbk (ICON) telah terjadi peningkatan harga dan aktivitas transaksi di luar kebiasaan dibandingkan periode sebelumnya atau Unusual Market Activity (UMA). Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (14/8).

PT Bursa Efek Indonesia telah meminta konfirmasi kepada perseroan pada 1 Agustus 2013 dan telah mengumumkan jawabannya pada 13 Agustus 2013. BEI mengharapkan investor untuk mencermati kinerja perusahaan tercatat dan keterbukaan informasi, mengkaji kembali rencana aksi korporasi perusahaan apabila rencana tersebut belum mendapatkan persetujuan RUPS, dan mempertimbangkan berbagai kemungkinan yang dapat diambil di kemudian hari sebelum melakukan pengambilan keputusan investasi.

Saham ICON pada 31 Juni berada di level 325. Namun pada 13 Agustus, saham ICON telah menyentuh level 510. Pada penutupan perdagangan hari ini, saham ICON berakhir di level 500.

Asal tahu saja, setiap tahunnya tren saham yang masuk dalam pengawasan BEI atau UMA cenderung naik. Tercatat tahun ini pada semester pertama 2013, jumlah saham yang masuk UMA mencapai 49 saham pada semester pertama 2013 dari periode sama sebelumnya 40 saham.

Pengamat pasar modal, John Veter pernah bilang, saham masuk UMA tidak dapat diprediksikan. Meski demikian, peningkatan saham masuk UMA pada semester pertama 2013 ini karena banyak aksi korporasi yang dilakukan oleh emiten, “Selain itu, adanya harapan dan isu mengenai suatu emiten yang akan melakukan aksi korporasi membuat saham tersebut bergerak tidak wajar,”ujarnya.

Menurutnya, saat ini banyak aksi korporasi seperti rights issue. Selain itu, pelaku pasar juga melakukan aksi jual beli di pasar negosiasi. Hal itu membuat pelaku pasar mengambil peluang dari transaksi dan ada harapan terjadinya aksi korporasi.

Dia menambahkan, selain rights issue yang cukup marak dilakukan, aksi korporasi lain seperti pembagian saham bonus dan akuisisi juga turut mempengaruhi pergerakan saham. Salah satu saham tersebut seperti saham PT Dyviacom Intrabumi Tbk (DNET). Saham ini masuk UMA pada 19 April 2013. (nurul)

BERITA TERKAIT

Lagi, Aperni Jual Kapal Tidak Produkif

Dinilai sudah tidak lagi produktif, PT Arpeni Pratama Ocean Line Tbk (APOL) resmi mendivestasi aset perusahaan berupa kapal, yaitu kapal…

PDIP: Prabowo Tidak Tegas, Caleg Gerindra Paling Banyak Terlibat Korupsi

PDIP: Prabowo Tidak Tegas, Caleg Gerindra Paling Banyak Terlibat Korupsi NERACA Jakarta - Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto menanggapi…

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…