Modernitas Sektor Pertanian Atasi Masalah Urbanisasi

NERACA

Jakarta -Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan urbanisasi sebagai salah satu masalah sosial ekonomi dapat teratasi dengan melakukan modernitas dalam sektor pertanian.\"Urbanisasi adalah fenomena yang selalu terjadi di seluruh negara di dunia karena adanya perbedaan tingkat upah. Upaya untuk mengatasi itu adalah dengan melakukan modernisasi di sektor pertanian,\" ujarnya di Jakarta, kemarin.

Menurut Chatib, upaya untuk mendorong produktivitas sektor pertanian tidak bisa dilakukan dengan menahan impor, namun dengan melakukan modernisasi yang dapat meningkatkan nilai tambah petani. \"Itu harus dengan modernisasi teknologi sektor pertanian, kalau produktivitasnya naik maka tingkat upahnya naik, itu yang akan mencegah mendorong mereka ke kota,\" kata dia.

Chatib menjelaskan saat ini urbanisasi terjadi karena nilai tambah tenaga kerja buruh lebih besar dari petani, dan produktivitas dari sektor industri masih lebih baik dari sektor pertanian. Fenomena urbanisasi, lanjut dia, terjadi di seluruh dunia, termasuk di negara maju, dan membenahi masalah dalam sektor pertanian merupakan antisipasi terbaik agar perpindahan jumlah penduduk tidak makin membebani kota besar.

\"Saat ini, di negara-negara maju, sektor pertanian sudah modern, jadi terbalik kalau kita menganggap sektor pertanian itu tempat perlindungan orang yang tidak bekerja,\" ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) Muhaimin Iskandar memperkirakan arus urbanisasi atau perpindahan penduduk dari desa ke kota yang terjadi pasca-Lebaran 2013 mencapai satu juta orang.

Untuk itu, menurut dia, sebagai upaya untuk mencegah urbanisasi, pemerintah provinsi DKI Jakarta dan daerah asal urbanisasi bisa melakukan kerja sama dengan membuat lapangan kerja baru.

Selain itu, Muhaimin menambahkan, solusi lain yang dapat dilakukan adalah membangun pusat-pusat perekonomian dan perindustrian di daerah melalui skema MP3EI.

\"Pemerintah daerah asal tidak ada pilihan, MP3EI ini solusi yang harus dipercepat agar industrialisasi di daerah tumbuh sehingga tidak ada urbanisasi,\" kata Muhaimin. Saat ini, selain Jakarta yang menjadi tujuan urbanisasi utama, kota-kota besar lain di Indonesia, seperti Bandung, Surabaya, Semarang, Medan, dan Batam, juga menjadi tujuan arus urbanisasi. [ant]

BERITA TERKAIT

Jabar Gandeng Badan Informasi Geospasial Petakan Kawasan Pertanian

Jabar Gandeng Badan Informasi Geospasial Petakan Kawasan Pertanian NERACA Bandung - Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat (Jabar) Iwa Karniwa mengatakan…

Sektor Primer - CIPS Nilai Target Swasembada Kedelai 2020 Perlu Dikaji Ulang

NERACA Jakarta – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Arief Nugraha menilai, target swasembada kedelai pada 2020 yang dicanangkan…

Peta Jalan Making Indonesia 4.0 Revitalisasi Sektor Manufaktur

NERACA Jakarta – Industri manufaktur berperan penting dalam upaya menggenjot nilai investasi dan ekspor sehingga menjadi sektor andalan untuk mengakselerasi…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Proyek KPBU Tak Terganggu Tahun Politik

  NERACA   Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro memastikan proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai dengan skema…

BPS Sebut Angka Kemiskinan Terus Turun

      NERACA   Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka penduduk miskin pada September 2018 terus mengalami…

Apkasi Dukung Program P3K 2019

NERACA Jakarta - Jika tidak ada aral melintang, penerimaan tenaga honorer melalui program Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) atau…