INCO Fokus Daerah Kontrak Karya

NERACA

Jakarta - PT Vale Indonesia Tbk (INCO) hingga Juli 2013 memfokuskan kegiatan eksplorasinya ke daerah-daerah di dalam kontrak karya. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (12/8).

Kata Sekretaris Perusahaan INCO Ratih Amri, daerah eksplorasi tersebut antara lain Bukit Lembo Selatan, Bukit Anoa Utara, Bukit Petea Blok B dan Bukit Petea Blok EF Sorowako Project Area (SPA) di Kabupaten Luwu Blok B, “Pelaksana eksplorasi SPA ini dilakukan perseroan bersama dengan pihak ketiga,”ujarnya.

Hasil pengujian tersebut sedang dalam proses penghitungan cadangan dengan metode block modelinng di Sorowako.\"Seluruh aktivitas pengeboran dan pengambilan data geofisika direncanakan untuk mendapat profil laterit yang lengkap,\" paparnya.

Sebagai informasi, sepanjang tahun 2012, PT Vale Indonesia Tbk mencatatkan penurunan laba drastis, mencapai 79,77% dari US$ 333,8 juta menjadi US$ 67,5 juta. Sama halnya dengan laba, pendapatan perseroan juga menurun 28,46% menjadi US$ 967,3 juta dari US$ 1.242,6 juta, “Penurunan tersebut terjadi akibat melemahnya harga komoditas nikel dipasar dunia. Bukan hanya itu, kontribusi dari meningkatnya biaya produksi sebagai akibat naiknya harga High Sulfur Fuel Oil atau HSFO juga berpengaruh. Kenaikan harga itu juga menyebabkan beban pokok pendapatan tahun 2012 juga meningkat 10%,”kata Presiden Direktur INCO, Nico Kanter.

Meskipun kinerja perseroan tahun lalu anjlok, perseroan tetap membagikan dividen kepada pemegang saham US$ 25 juta atau US$ 0,00252 per lembar saham. Nantinya, dividen final ini akan dibayarkan pada 31 Mei 2013 mendatang kepada pemegang saham yang tercatat dalam daftar pada 17 Mei 2013.

Dia mengatakan, besarnya dividen yang dibagikan mencerminkan komitmen perseroan dalam memberi imbal balik yang positif kepada pemegang saham. “Dividen untuk pemegang saham Indonesia akan dibayarkan dalam rupiah setara dengan jumlah dollar Amerika Serikat berdasarkan kurs tengah BI per Mei 2013,”ujarnya.

Nico juga menjelaskan bahwa pada 27 Desember 2012 lalu INCO telah membagikan dividen intern sebesar US$ 25 juta. Pembayaran ini akan membuat total pembayaran dividen kepada pemegang saham ditahun 2012 menjadi US$ 50 juta dengan rasio pembayaran dividen sebesar 74%. (bani)

BERITA TERKAIT

Nusa Raya Incar Kontrak Baru Rp 3,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) perusahaan jasa konstruksi swasta di Indonesia menargetkan kontrak baru…

Waskita Targetkan Kontrak Baru Rp 55 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) menargetkan total kontrak baru sekitar Rp55 triliun,”Total kontrak baru…

Empat Prioritas Kemenperin di 2019 - Pembangunan Kualitas SDM Industri Menjadi Fokus Pemerintah

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian siap mengejar empat program kerja prioritas di tahun 2019. Keempat program tersebut merupakan langkah strategis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Volume Transaksi Sepekan Tumbuh 1,47%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) sepekan kemarin ditutup dengan peningkatan sebesar…

Luncurkan Transaksi GOFX - BKDI Incar Transaksi US$ 200 Juta Perhari

NERACA Jakarta – Pacu pertumbuhan transaksi industri bursa berjangka, Indonesia Commodity & Derevatives Exchange (ICDX) atau PT Bursa Komiditi Derivatif…

BEI Optimis Target 100 Emiten Baru Tercapai

NERACA Jakarta – Penuhi tantangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang menargetkan jumlah perusahaan yang melaksanakan penawaran umum saham perdana atau…