Darmin: Itu Keputusan Sulit - Kenaikan BI Rate

NERACA

Jakarta - Mantan Gubernur Bank Indonesia (BI), Darmin Nasution, menilai kenaikan suku bunga acuan atau BI Rate sebesar 6,5% merupakan keputusan yang sulit mengingat saat ini persoalan ekonomi Indonesia memang semakin kompleks.

“Begini. Saya tidak bisa berkomentar banyak soal BI Rate. Kalau saya bilang setuju nanti dikira begini, dan kalau tidak setuju dikira begitu. Namun hal ini bisa dilihat dari kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu,\" aku Darmin di Jakarta, Kamis (8/8) pekan lalu.

Dia juga menjelaskan, langkah pemerintah untuk menaikan harga BBM tersebut belum cukup untuk mengatasi masalah-masalah perekonomian Indonesia. “Untuk mengatasi paling tiga macam yaitu inflasi, nilai tukar rupiah dan (kenaikan) harga BBM. Kalau salah satu saja bisa teratasi maka akan terlihat dampak positif,” terangnya.

Namun Darmin memprediksi bahwa Indonesia masih akan mengalami tekanan. Pasalnya, naiknya harga BBM pertengahan Juni lalu dinilai Darmin kebijakan yang telat. “Ini kebijakan telat. Harusnya saat ekonomi kita sedang bagus. Sekitar tahun 2011 dan 2012,” tukas dia.

Di tempat terpisah, Ekonom Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih, menuturkan jika BI Rate tidak akan naik. Tetapi, kata dia, opsi menaikkan BI Rate tetap ada dengan mengacu dua hal. Pertama, kalau nilai tukar rupiah terhadap dolar AS mencapai Rp10.400 yang menyebabkan inflasi terkerek lebih tinggi. Kedua, keputusan Bank Sentral AS (The Fed) terkait quantitative easing (QE).

“Tapi keputusan The Fed ini sekitar tanggal 8 atau 9 September. Saya tetap yakin BI Rate tidak naik, setidaknya sampai keputusan The Fed resmi keluar,” terang Lana, kemarin. Sebelumnya, hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) bulanan memutuskan menaikan suku bunga acuan sebanyak 50 basis poin (bps) menjadi 6,5% dari sebelumnya 6%.

Gubernur BI Agus DW Martowardojo dengan ini telah menaikkan BI Rate dua kali dalam dua bulan pertama masa jabatannya. Selain BI Rate, BI juga menaikkan suku bunga Deposit Facility sebesar 50 bps menjadi 4,75% dan untuk suku bunga Lending Facility tetap di level 6,75%.

Kenaikan ini dilakukan Agus Marto sebagai instrumen sebagai upaya untuk mengendalikan inflasi agar sesuai jalurnya. Terutama laju inflasi akibat belum diputuskannya kenaikan harga BBM. Agus Marto juga memperketat pemberlakuan kebijakan batas minimal uang muka untuk kredit di sektor properti.

Selain itu, BI juga akan memperkuat langkah koordinasi dengan pemerintah untuk fokus memelihara stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan agar momentum pertumbuhan ekonomi tetap dapat terjaga dan bergerak kearah yang lebih sehat. Dia mengatakan kenaikan ini memang terkait dengan inflasi yang diperkirakan 7,2%-7,8% BI mengupayakan koordinasi yang baik dengan pemerintah dan regulator lain. [sylke]

BERITA TERKAIT

Uang Muka Tinggi Dinilai Penyebab Milenial Sulit Punya Rumah

Uang Muka Tinggi Dinilai Penyebab Milenial Sulit Punya Rumah NERACA Jakarta - Head of Innovation and Strategy OCBC NISP, Ka…

The Fed Prediksi Tak Ada Kenaikan Suku Bunga

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau The Fed kemungkinan akan membiarkan suku bunga tidak berubah…

Tuntut Kenaikan HPP Gula, Pemerintah Diminta Kurangi Biaya Produksi

  NERACA   Jakarta - Petani gula kembali menuntut kenaikan HPP setelah sebelumnya juga sudah menuntut hal serupa. Namun kali…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pemerintah Harusnya Turun Tangan Bikin Bank Syariah

  NERACA   Jakarta – Indonesia yang merupakan penduduk muslim terbesar di dunia mestinya menjadi kiblat ekonomi syariah dunia. Nyatanya…

OJK Komitmen Dukung Pembiayaan Berkelanjutan

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) berkomitmen untuk menjalankan program pengembangan pembiayaan berkelanjutan untuk mendorong kinerja…

BCA Dinobatkan The World's Best Banks 2019

      NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dinobatkan sebagai The World’s Best Banks 2019…