CMNP Terbitkan Rights Issue Rp 5,5 Triliun

Guna perkuat modal dalam pengembangan bisnis jalan tol, PT Citra Marga Nusaphala Persada Tbk (CMNP) berencana menerbitkan penawaran umum terbatas atau right issue pada tahun 2014 mendatang. Dana yang diincar perseroan dari aksi ini ditaksir mencapai 5 triliun rupiah.

Kata Direktur Keuangan Citra Marga Nusaphala Persada, Indrawan Sumantri, saat ini perseroan sedang menunggu persetujuan dari pemegang saham melalui Rapat Umum Pemegang Saham yang akan digelar semester dua tahun ini, “Nantinya dana rights issue akan digunakan untuk pelebaran ruas tol Jakarta Intra Urbans Toll (JIUT) di hampir seluruh ruas tol milik Citra Marga, “ujarnya di Jakarta kemarin.

Dia juga menambahkan, selain dari rencana penawaran umum terbatas, perseroan juga akan mendapatkan dana landscaping dari pemerintah sebesar Rp 1,2 triliun. Menurutnya, aksi korporasi ini akan dilakukan tahun depan dengan kebutuhan dana sekitar Rp 5 triliun yang akan didanai melalui penerbitan right issue. Terkait pelebaran ruas JIUT ini dengan pemerintah, dilakukan karena tingkat trafficterus meningkat. Tercatat pada bulan April lalu sudah mencapai 590 ribu kendaraan.

Kemudian dengan penerbitan surat utang, Indrawan mengungkapkan, perseroan menunda penerbitan obligasi senilai Rp 1,2 triliun yang rencananya terbit bulan November tahun ini. Pada tahun ini, Citra Marga akan fokus pada tiga proyek pembangunan jalan tol, yakni untuk ruas tol Depok-Antasari, Serpong- Balaraja dan pelebaran JIUT. Perseroan siap menyuntikkan dana sebesar Rp 580 miliar untuk pembangunan tahap 1 ketiga proyek ini.

Indrawan menambahkan, kemungkinan besar dana belanja modal tahun ini akan banyak diserap untuk proyek ruas tol Depok – Antasari. “Kebutuhan dana tahun ini cukup, karena nanti masih ada dana landscaping dari pemerintah 1,2 triliun rupiah,” tambahnya.

Hingga bulan Maret tahun ini, perseroan masih memiliki kas sekitar Rp 1,5 triliun dan masih memiliki sisa dana dari aksi non HMETD sekitar Rp 350 miliar, ditambah dengan rencana penerbitan obligasi sekitar Rp 1,2 triliun rupiah dan right issue.

Sebagai informasi, sepanjang semester pertama tahun ini laba bersih perseroan turun 5,18% menjadi Rp 201,38 miliar, dibandingkan laba bersih di periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 212,19 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Tiga Propinsi Ini Paling Rentan Terhadap Covid-19

Masifnya penyebaran virus corona (Covid-19) telah berdampak pada lemahnya perekonomian dalam negeri dan memberikan kekhawatiran para pelaku ekonomi. Berdasarkan Katadata…

Saham CARE Masuk Pengawasan BEI

Mempertimbangkan peningkatan harga saham di luar kebiasaan atau unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Metro Healthcare Indonesia Tbk (CARE)…

Darya Varia Raup Laba Rp 221,78 Miliar

PT Darya-Varia Laboratoria Tbk. (DVLA) mencatatkan laba bersih sebesar Rp 221,78 miliar di 2019 atau tumbuh 10,53% dibandingkan tahun sebelumnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Imbas Lesunya Bisnis Properti - Laba Mentropolitan Kentjana Menyusut 39,61%

NERACA Jakarta –Imbas lesunya bisnis properti di 2019 menekan perolehan laba bersih PT Metropolitan Kentjana Tbk. (MKPI). Tengok saja, emiten…

Pasar Beras Stabil - Buyung Poetra Raih Penjualan Rp 1,65 Triliun

NERACA Jakarta – Di tahun 2019 kemarin, PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) berhasil membukukan kinerja keuangan yang cukup mengesankan.…

Intiland Cetak Laba Bersih Rp 251,43 Miliar

NERACA Jakarta – Lesunya bisnis properti di tahun 2019 kemarin, rupanya tidak berdampak terhadap pencapaian kinerja keuangan PT Intiland Development…