Pasca Lebaran, Harga Diperkirakan Turun

NERACA

Jakarta – Menjelang lebaran, harga-harga terdorong meningkat akibat permintaan yang meningkat. Tetapi pasca lebaran, harga-harga yang naik tersebut akan kembali turun mendekati harga normal sebelum bulan puasa. Hal tersebut disampaikan ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Ahmad Heri Firdaus lewat surat elektroniknya kepada Neraca, Minggu (11/8) pekan lalu.

“Menjelang lebaran lazimnya harga-harga memang naik, hal ini karena meningkatnya permintaan kebutuhan pokok. Jadi jika permintaan meningkat, biasanya menjelang hari-hari raya besar, harga akan naik. Setelah lebaran, tingkat permintaan akan kebutuhan pokok kembali menurun seperti kondisi normal, maka harga pun menyesuaikan. Namun biasanya turunnya tidak banyak. Tren seperti ini memang lazim terjadi pada situasi perekonomian,” jelas Heri.

Siklus semacam itu memunculkan keuntungan bagi sebagian pihak dan kerugian di pihak yang lain. Sewajarnya, siklus semacam itu tidak terjadi. Harga seharusnya tetap dalam kondisi normal karena siklus ini adalah siklus tahunan yang dapat dibaca dan diantisipasi.

Pemerintah, kata Heri, sebenernya wajib menjaga stok barang agar dapat diakses dengan mudah oleh masyarakat dengan harga yang wajar dan terjangkau untuk semua kalangan. Pemerintah harus mengawasi rantai tata niaga mulai dari produsen hingga dapat dinikmati oleh konsumen.

“Jika pemerintah mampu menjaga stok barang dengan harga yang wajar, maka dalam hal ini adalah masyarakat yang diuntungkan. Namun jika pemerintah tidak menjalankan tugasnya tersebut, maka oknum-oknum yang terkait dengan tata niaga barang kebutuhan pokok akan memanfaatkan situasi ini, misalnya dengan menimbun barang barang,” jelas Heri.

Namun, karena sudah siklus menahun, masyarakat menganggap hal semacam ini wajar sehingga pemerintah pun tidak mendapatkan tekanan untuk memutus siklus ini. Meski akan terjadi penurunan harga pasca lebaran, namun ekonom Indef lainnya Eko Listiyanto memprediksi pada Agustus 2013 tidak akan terjadi deflasi, bahkan inflasi masih akan tetap terjadi dengan kisaran tinggi, yaitu 1%.

“Ini karena minggu pertama dan kedua Agustus masih ada momentum hari raya dan arus balik, terutama inflasi terutama di sektor transportasi dan harga pangan masih akan terjadi,” jelas Eko. Selain itu, lanjut Eko, analisa dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, inflasi tetap terjadi setelah bulan hari raya, meskipun tidak sebesar bulan hari rata. [iqbal]

BERITA TERKAIT

BPS Sebut Angka Kemiskinan Terus Turun

      NERACA   Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka penduduk miskin pada September 2018 terus mengalami…

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Patok Harga IPO Rp 103 Per Saham - Nusantara Properti Raup Dana Rp 200 Miliar

NERACA Jakarta – Menyusul emiten yang sudah tercatat di pasar modal awal tahun ini, bakal di ikuti PT Nusantara Properti…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bantuan 50 Ekor Ayam Kementan Bantu Kehidupan Masyarakat

    NERACA Tasikmalaya - Kehidupan Cicih, seorang buruh tani di Desa Kiarajangkung, Kec. Sukahening, Kab. Tasikmalaya, Jawa Barat, menjadi…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

PII Ingin Berikan Kenyamanan Berinvestasi - Indonesia PPP Day 2019

  NERACA Singapura - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyelenggarakan Indonesia Public Private Partnership (PPP) Day 2019 di Singapura pada Selasa, (15/01)…