Melemahnya Rupiah Belum Tentu Mendongkrak Ekspor

NERACA

Jakarta – Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto mengatakan bahwa melemahnya rupiah belum tentu mendongkrak kinerja ekspor. Meskipun, dengan jumlah barang yang sama, nilai ekspor bisa melambung akibat melemahnya rupiah. “Tidak selalu depresiasi rupiah akan dapat mendorong ekspor, jadi pernyataan tersebut belum tentu benar,” kata Eko kepada Neraca, pekan lalu.

Depresiasi rupiah, lanjut Eko, hanya dapat mendorong ekspor jika pasar global sedang tumbuh, atau dengan kata lain negara-negara pengimpor barang dari Indonesia sedang tumbuh.

“Karena USA, Eropa, dan bahkan China yang merupakan mitra dagang utama Indonesia sedang lesu, maka depresiasi saat ini belum mampu mendorong ekspor. Terlebih lagi harga komoditas global juga belum membaik, sehingga insentif ‘dari sisi harga komoditas’ bagi produsen Indonesia untuk meningkatkan produksi juga rendah,” jelas Eko.

Sebelumnya, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin menjelaskan nilai ekspor Indonesia cenderung melemah, tetapi bukan karena jumlah yang diekspor menurun, melainkan karena nilai ekspornya yang menurun akibat serapan pasar global yang melemah. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Modena Kenalkan Mesin Cuci Pembasmi Virus

    NERACA   Jakarta - Di tengah situasi penyebaran virus Corona (COVID-19) yang makin tak terkendali, masyarakat dituntut kian…

Anggaran Pembangunan Ibukota Baru Minta Dialihkan untuk Beli APD Tenaga Medis

    NERACA   Jakarta - Sekjen Gerakan Hidupkan Masyarakat Sejahtera (HMS), Hardjuno Wiwoho meminta pemerintah merealokasikan semua dana pengembangan…

Kebijakan Penanganan Covid 19 Harus Berbasis Riset

    NERACA   Jakarta - Kebijakan pemerintah dalam menangani wabah virus corona (Covid 19) yang telah menewaskan ratusan jiwa…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Herborist Pasok 2500 Liter Hand Sanitizer ke RSPAD Gatot Soebroto

    NERACA   Jakarta - Pada awal Maret 2020, Presiden Joko Widodo, telah mengumumkan mulai terdapat orang yang dinyatakan…

Modena Kenalkan Mesin Cuci Pembasmi Virus

    NERACA   Jakarta - Di tengah situasi penyebaran virus Corona (COVID-19) yang makin tak terkendali, masyarakat dituntut kian…

Anggaran Pembangunan Ibukota Baru Minta Dialihkan untuk Beli APD Tenaga Medis

    NERACA   Jakarta - Sekjen Gerakan Hidupkan Masyarakat Sejahtera (HMS), Hardjuno Wiwoho meminta pemerintah merealokasikan semua dana pengembangan…