KADI Selidiki Impor Benang untuk Tekstil

KADI Selidiki Impor Benang untuk Tekstil NERACA Jakarta - Komite Anti Dumping Indonesia (KADI) sejak Jumat (2/8), memulai penyelidikan dugaan dumping Drawn Textured Yarn (DTY) impor nomor HS (pos tarif 5402.33.00.00) dari China, Malaysia, Thailand, India, dan Taiwan. Menurut Ketua KADI Ernawati, penyelidikan ini dilakukan atas permohonan PT. Asia Pacific Fibers Tbk. dan PT. Indorama Synthetics Tbk. Setelah meneliti dan menganalisa permohonan tersebut, KADI menemukan adanya indikasi kuat harga dumping atas barang Impor Drawn Textured Yarn (DTY) dari China, Malaysia, Thailand, India, dan Taiwan. \\\"Dumping mengakibatkan kerugian bagi industri dalam negeri Indonesia yang memproduksi barang sejenis,\\\" katanya dirilis Kemendag. Penyelidikan ini dilakukan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2011 tentang Tindakan Antidumping, Tindakan Imbalan, dan Tindakan Pengamanan Perdagangan dan Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor 76/MDAG/PER/12/2012 tentang Tata Cara Penyelidikan Dalam Rangka Pengenaan Tindakan Antidumping dan Tindakan Imbalan. Ernawati menghimbau kepada semua pihak berkepentingan seperti industri dalam negeri, importir di Indonesia, eksportir dan produsen dari China, Malaysia, Thailand, India, dan Taiwan, memberikan tambahan informasi, tanggapan atau dengar pendapat (hearing) secara tertulis kepada KADI terkait penyelidikan barang dumping dan kerugiannya.

BERITA TERKAIT

Ford Rencanakan Teknologi Nirkabel Baru Untuk Mobil

Ford Motor Co mengatakan pada Senin (7/1) bahwa pihaknya berencana untuk meluncurkan teknologi nirkabel untuk model kendaraan baru di Amerika…

Pemerintah Perbaiki Regulasi untuk Tekan Kecelakaan Kerja

NERACA Jakarta - Kementerian Tenaga Kerja (Kemenaker) akan memperbaiki regulasi untuk memastikan tingkat kepatuhan perusahaan dalam rangka untuk menekan angka…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Niaga Bilateral - Indonesia-Amerika Berkomitmen Tingkatkan Nilai Perdagangan

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan Arlinda menyatakan Republik Indonesia dan Amerika Serikat berkomitmen meningkatkan…

Ada Kemajuan Dalam Pembahasan Penerapan GSP

NERACA Jakarta – Menteri Perdagangan RI Enggartiasto Lukita menyatakan bahwa ada kemajuan dalam pembahasan mengenai penerapan pemberian fasilitas kemudahan perdagangan…

Data BPS - Ekspor Industri Pengolahan Turun 6,92 Persen di Desember 2018

NERACA Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) melansir ekspor industri pengolahan pada Desember 2018 mengalami penurunan 6,92 persen jika dibandingkan…