Per 2 Agustus, Penarikan Uang Tunai Capai Rp97 Triliun

NERACA

Jakarta -Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Difi Ahmad Johansyah mengatakan, penarikan uang tunai yang dicatat oleh BI per tanggal 2 Agustus 2013 mencapai Rp 97 triliun atau 94,1% dari proyeksi awal sebesar Rp103,1 triliun.

Dia juga mengatakan, penarikan uang tunai lebaran yang dilakukan oleh perbankan dari BI baru akan berakhir pada Selasa 6 Agustus 2013 diperkirakan nilainya sesuai dengan proyeksinya. “Namun daerah penarikan uang tunai di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek) melebihi proyeksi,” kata Difi di Jakarta, Senin (5/8).

Tercatat pada 5 Agustus 2013 nilainya mencapai Rp 31,8 triliun, atau 102 persen dari proyeksi khusus Jabodetabek sebesar Rp 31,1 triliun. Difi mengatakan, penarikan secara nasional pada 2 Agustus 2013 yang lalu merupakan yang tertinggi, dengan total pada hari itu saja tercatat sebesar Rp 15,4 triliun.

Namun, dia juga menjelaskan pada hari terakhir tanggal 6 Agustus 2013 penarikan tidak akan besar dan stok masih mencukupi. Tercatat, BI memiliki uang kas hingga Rp 146 triliun.

Sebelumnya, BI memprosentasekane penarikan uang tunai nasional baru mencapai 33,5% sehingga penyerapan bertambah 60% hanya dalam waktu 5 hari. Difi mengatakan itu hal yang logis mengingat banyak pekerja yang belum menerima bonus atau Tunjangan Hari Raya (THR). Serta Bantuan Langsung Sementara Masyarakat yang dibagukan. “Serta gaji ke 13 PNS, TNI Polri, untuk PNS menerima gaji pada tanggal 1 Agustus,” ucap dia.

Sementara itu, hingga 5 Agustus 2013, untuk penukaran Uang Pecahan Kecil (UPK) secara nasional telah mencapai Rp 1,7 triliun, dengan total di Jakarta saja sekitar Rp 200 miliar. Di kawasan lapangan IRTI Monas, penukaran uang mencapai Rp 41,8 miliar dari mobil kas BI saja. Namun, Difi tidak mengetahui berapa banyak yang berasal dari mobil kas 11 bank yang terlibat dalam layanan itu.

“Total penukar di Monas ada 19.693 orang, itu yang terakhir per hari ini (5 Agustus 2013) hanya dari mobil kas BI,” tutur Difi.

Sekadar informasi, BI mengajak 11 bank umum yaitu BCA, Bank Mandiri, BNI, BRI, BTN, CIMB Niaga, Bank Permata, BII, Bank Mega, Bank DKI, dan BJB, untuk memberikan layanan penukaran uang di kawasan Monas pada awal Ramadan yang lalu. [sylke]

BERITA TERKAIT

Nusa Raya Incar Kontrak Baru Rp 3,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) perusahaan jasa konstruksi swasta di Indonesia menargetkan kontrak baru…

Waskita Targetkan Kontrak Baru Rp 55 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) menargetkan total kontrak baru sekitar Rp55 triliun,”Total kontrak baru…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

SMF Berencana Terbitkan Surat Utang Rp9 Triliun

  NERACA   Jakarta - BUMN pembiayaan sekunder perumahan PT. Sarana Multigriya Finansial Persero (SMF) berencana menerbitkan surat utang dengan…

Tingkatkan Investasi, Bank Mandiri akan Pertemukan Investor

    NERACA   Jakarta - Bank Mandiri bersama Mandiri Sekuritas dan Jefferies akan menggelar Mandiri Investment Forum (MIF) 2019,…

Bank NTB Syariah Gandeng Telkomsel

  NERACA   Mataram - Perseroan Terbatas Bank NTB Syariah memanfaatkan kecanggihan teknologi informasi PT Telekomukasi Seluler (Telkomsel) untuk memperkuat…