Danau Toba Menuju Pariwisata Kelas Dunia

Festival Danau Toba (FDT) 2013 akan diselenggarakan di Bukit Beta, Pantai Tuk-Tuk, Pulau Samosir pada 8-14 September mendatang. Ajang ini akan dikemas secara spektakuler dengan menampilkan potensi budaya, alam dan olah raga yang ada dikawasan Danau Toba dan melibatkan seluruh Pemerintah Kabupaten dan Kota se-Sumatera Utara.

Festival Danau Toba, yang awalnya bernama Pesta Danau Toba merupakan event yang sudah lama diselenggarakan oleh Pemda Sumatera Utara. Pada penyelenggaraan kali ini, kementerian terlibat dalam membentuk konsep dan mengkoordinir pelaksanaannya hingga 2017. Itu dilakukan untuk menghidupkan lagi gaung pariwisata Danau Toba yang sempat redup.

Melalui penyelenggaraan FDT kali ini, diharapkan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Sumatera Utara khususnya Danau Toba terus meningkat. Peningkatan jumlah kunjungan wisatawan memang tidak bisa terjadi dalam semalam, karena penambahan tersebut terjadi secara berangsur-angsur. Penyelenggaraan festival semacam ini merupakan suatu bentuk promosi yang dapat melahirkan gagasan promosi baru dan berujung pada peningkatan jumlah wisatawan.

Sumatera Utara khususnya Danau Toba memiliki berbagai potensi wisata yang dapat dioptimalkan menjadi destinasi pariwisata kelas dunia. Beberapa potensi wisata yang hendak ditampilkan kali ini antara lain : Lomba Solu Bolon (sejenis Dragon Boat), Para Layang, Marlange (berenang), upacara tradisi, Karnaval Si Gale-gale, Lake Toba’s World Drum Festival, Lomba Paduan Suara, Pertunjukan permainan tradisi, pameran Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dan lain-lain.

Festival Danau Toba sendiri menargetkan kunjungan wisatawan ke Sumatera Utara pasca festival, mencapai 1 juta orang. Sejauh ini, pihaknya telah melakukan berbagai upaya persiapan dengan baik dengan melibatkan peran serta budayawan, masyarakat dan stakeholder.

Judul Festival Danau Toba sengaja dipilih agar event ini memiliki nuansa meriah dan mendapat perhatian lebih besar dari masyarakat lokal maupun perantau yang berada di kota besar seperti Jabodetabek.

Penataan Festival Danau Toba telah dilengkapi dengan perbaikan fisik serta revitalisasi sejumlah fasilitas pendukung pariwisata di Sumatera Utara, salah satunya Bandara Kuala Namu yang baru saja diresmikan beberapa waktu lalu.

Bandara yang diklaim sebagai bandara tercantik dengan tambahan fasilitas yang belum dimiliki bandara lain di Indonesia ini, diharapkan dapat menjadi bagian dari fasilitas peningkatan kunjungan jumlah wisatawan di Danau Toba. Semoga saja FDT bersama bandara Kuala Namu mampu mendatangkan wisatawan lebih banyak lagi.

BERITA TERKAIT

Menikmati Kelab Malam dari Rumah Demi Social Distancing

Ada lockdown atau tidak, Amaya Howard berencana untuk bersantai setelah seharian bekerja dengan minum wine bersama teman-temannya. Tetapi karena seluruh…

Cara Berwisata Sembari 'Rebahan' di Rumah

Kesadaran untuk melakukan Social distancing sangat diperlukan demi mencegah penyebaran virus corona COVID-19 lebih luas. Tapi berdiam diri di rumah…

Ini Daftar Taman Nasional Indonesia yang Tutup Sementara

Pemerintah Indonesia menutup sementara 56 kawasan konservasi sebagai bagian dari upaya mencegah penyebaran virus corona COVID-19. Direktur Jenderal Konservasi Sumber…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Cegah Penularan Corona, Pesta Kesenian Bali Tahun Ini Batal

Gubernur Bali Wayan Koster memutuskan untuk membatalkan hajatan Pesta Kesenian Bali (PKB) tahun ini. Pembatalan dipastikan dengan terbitnya surat pemberitahuan…

Penutupan Candi Borobudur dan Prambanan Diperpanjang

PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (Persero) kembali melakukan penutupan akses bagi wisatawan terhadap beberapa destinasi wisata…

Penutupan Wisata Magelang Diperpanjang

Pemerintah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, memperpanjang penutupan sementara sejumlah tempat wisata guna mencegah penyebaran virus corona (COVID-19), kata Kepala Dinas…