Dampak Positif Program Pangan Jajanan Anak Sekolah

Program Pangan Jajanan Anak Sekolah (PJAS) terus mengalami peningkatan setiap tahun, ini bisa kita lihat dimana PJAS yang memenuhi syarat (MS) pada tahun 2008-2010 sebesar 56-60%, meningkat menjadi 65% di tahun 2011, dan 76% pada tahun 2012.

Perubahan ini tidak luput dari edukasi yang terus dilakukan pemerintah kepada sekolah-sekolah, edukasi dan pendekatan mengenai jajanan sekolah yang layak untuk dikonsumsi dan aman bagi anak-anak. Sejauh ini sudah ada 31.000 pengelola kantin telah terpapar Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) keamanan pangan.

Untuk mendukung KIE harus melibatkan semua pihak di sekolah seperti guru SD yang tidak hanya memberikan pendidikan intelektual, namun juga memperhatikan kesehatan murid-muridnya, termasuk jajanan yang dijajakan di sekolah. Jika para siswa tidak sehat secara jasmani, intelektualitas mereka juga tidak akan optimal sesuai harapan.

Sekolah diharapkan melakukan program perbaikan kantin dalam rangka mendukung peningkatan mutu pangan jajanan anak SD, salah satu caranya yaitu dengan memanfaatkan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Para guru dapat mengajak orangtua siswa dan komite untuk turut mendukung program keamanan pangan sekolah. Selain itu, guru juga dapat membina kantin dan pengelola kantin agar dapat menyediakan pangan jajanan yang aman, bermutu, dan bergizi.

Dengan membangun kesadaran semua anggota komunitas sekolah akan keamanan pangan jajanan yang aman, bermutu, dan bergizi, diharapkan masyarakat dapat dengan cerdas memilih sendiri pangan yang dikonsumsi.

Masyarakat juga harus mengetahui dampak makanan yang ditimbulkan oleh bahan berbahaya yang disalahgunakan dalam makanan, seperti rhodamin B, methanyl yellow, formalin, dan borax.

Selain itu, para peserta juga mendapatkan tips mengenai cara mengedukasi dan mengarahkan anak didiknya untuk mengonsumsi jajanan yang sehat, dan memberikan motivasi kepada guru untuk memperhatikan kesehatan anak didiknya secara psikologis, misalnya dengan mengunakan permainan yang mudah diingat dan diterapkan oleh guru SD/MI.

Dengan terbangunya kemandirian komunitas sekolah dalam keamanan pangan, khususnya PJAS di sekolah, maka diharapkan makanan yang dikonsumsi oleh anak sekolah aman, bermutu, dan bergizi, demi terbentuknya sumber daya manusia Indonesia yang berkualitas.

BERITA TERKAIT

Sekolah Pasar Modal Gratis di Buka di NTB

NERACA Mataram – Dalam rangka perbanyak investor saham di Nusa Tenggara Barat, kantor Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram menyelenggarakan…

Menunggu Harga Pangan Stabil Kembali

Oleh: Subagyo Harga beras medium beberapa pekan ini terus naik di hampir seluruh Indonesia. Bahkan, Badan Pusat Statistik mencatat sejak…

Origami Hati untuk Bu Airin - Wujud Dukungan untuk Tangsel Layak Anak

Origami Hati untuk Bu Airin Wujud Dukungan untuk Tangsel Layak Anak NERACA Tangerang Selatan - Dukungan anak muda Tangerang Selatan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Indonesia Peringkat dua Penderita TBC

Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek mengatakan saat ini Indonesia menduduki peringkat nomor dua terbanyak penderita tuberkulosis atau TBC setelah…

Imunisasi Tak Optimal Penyebab Wabah Campak di Asmat

Campak dan gizi buruk kembali melanda anak-anak suku Asmat di Papua. Dalam empat bulan terakhir, ada 24 anak yang meninggal…

Mengenal Bahaya dari Flu Australia

Belum lama ini, virus flu menjangkiti Australia dan jumlah penderitanya dilaporkan meningkat. Persebaran virus influenza A(H3N2) atau lebih dikenal sebagai…