Pemulihan Pasca Gempa Perlu Ditingkatkan - Banyak Dilupakan

Nestapa Aceh Tengah, seolah tak lagi penting. Siapa membicarakannya? Tidak di masjid-masjid yang kini meriah orang berbuka, berdzikir, shalat dan bermunajat. Tidak pula di ruang pejabat publik apalagi menjadi tema pembahasan krisis sosial negara. Bencana Aceh Tengah seolah selesai setelah Presiden kembali dari kunjungan singkatnya ke lokasi.

Seperti diketahui pada 2 Juli 2013 yang lalu, telah terjadi bencana gempa bumi dengan kekuatan 6,2 Skala Richter yang telah menewaskan 42 orang serta mengakibatkan kerusakan pada 623 bangunan fasilitas umum. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan, jumlah pengungsi korban gempa mencapai 52.113 jiwa atau 12.301 KK di Kabupaten Bener Meriah 19.984 jiwa (5.034 KK), dan di Kabupaten Aceh Tengah 32.129 jiwa (7.267 KK).

Masyarakat Relawan Indonesia (MRI) menegaskan, kendati hanya 40 jiwa tewas dan sedikit yang hilang, dengan 56,000 jiwa mengungsi, Gempa Aceh layak disebut ‘bencana nasional’. Pantas dikatakan Bencana Nasional kalau tidak lagi ada kepedulian dan dukungan memulihkan kemiskinan yang datang karena gempa di Aceh. Adalah bencana jika sebuah bangsa kehilangan kemanusiaan dan empatinya.

MRI sudah hampir dua pekan di lokasi kejadian, memperkirakan padafase emergencyberlangsung sebulan sejak gempa terjadi, korban sangat membutuhkan air bersih, pangan, selimut,personal hygiene(sabun, handuk, shampoo, sikat gigi dan lain-lain), pakaian(anak, dewasa laki-laki, dewasa perempuan, pembalut),shelteryang nyaman agar terhindar dari penyakit akibat buruknya sanitasi.

Relawan medis MRI telah memberikan Layanan Kesehatan untuk para korban, tak kurang dari 750 korban telah mendapatkan layanan dari targetmelayani 10.000 jiwa. SedangkanTrauma healingsudah berlangsung sejak 14 Juli lalu.

Sebelumnya,PT Frisian Flag Indonesia (FFI) mendukung Palang Merah Indonesia (PMI) juga turut melaksanakan program PSP (Psychosocial Support Program/Program DukunganPsikososial)dengan memberikan bantuan sebanyak 4.032 kemasan susu UHT Frisian Flag Kid dan School untuk anak-anak pengungsi korban bencana gempa bumi yang diterima oleh Bapak Muslim di Posko PMI di daerah Pegasing, Aceh Tengah pada Jumat, 12 Juli 2013 yang lalu.

Pada Sabtu, 13 Juli 2013 lalu, PMI membagikan bantuan susu Frisian Flag tersebut kepada anak-anak para pengungsi dalam kegiatan program PSP di Kecamatan Kota Panang. Program PSP bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan psikososial individu maupun masyarakat agar tetap berfungsi optimal pada saat mengalami krisis dalam situasi bencana, yang menargetkan anak-anak.

Salah satu kegiatan yang dilakukan adalah dengan mengajak anak-anak untuk menggambar bersama dan kegiatan menyenangkan lainnya yang mampu meringankan beban para korban.

BERITA TERKAIT

Masih Banyak Sekolah Yang Rusak

      Sekjend Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI), Heru Purnomo, menyebut ada sejumlah sekolah di berbagai daerah yang mengalami…

Jaga Kerukunan dan Toleransi Pasca Kekerasan Terhadap Pemuka Agama

  Oleh : Sulaiman Rahmat, Mahasiswa Universitas Lancang Kuning, Pekanbaru Pada akhir Januari 2018 kemarin, masyarakat dihebohkan dengan kabar ulama…

Skema KPBU Perlu Dukungan Kepala Daerah

      NERACA   Lampung - Pemerintah tengah fokus dalam mempercepat pembangunan infrastruktur di berbagai daerah. Namun yang jadi…

BERITA LAINNYA DI CSR

BNI Syariah Bahagiakan Anak-Anak Korban Banjir

Sebagai bentuk kepedulian kemanusiaan dan bagian dari tanggung jawab sosial perusahaan, BNI Syariah bersama Yayasan Hasanah Titik menyalurkan bantuan kepada…

Peduli Lingkungan Sejak Dini - Jaga Wiyata Gelar Aksi Edukasi Jaga Bhumi

Memperkenalkan kekayaan alam Indonesia dan juga menjaga kelestariannya kepada siswa sejak dini, dirasakan penting agar anak cucu yang akan datang…

Permudah Akses Masyarakat di Pelosok Garut - Karyawan Telkomsel Bangun Jembatan Berdaya

Sebagai wujud kepedulian bagi masyarakat sekitar tempat beroperasi, Telkomsel bersinergi bersamaan salah satu komunitas keagamaan karyawan, Majelis Taklim Telkomsel (MTT)…