Tidak Kuorum, Gadai Aset BUMI di Tunda

Rencana PT Bumi Resources Tbk (BUMI) menggadaikan seluruh aset perseroan kepada kreditur gagal dilakukan, lantaran rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPLB) tidak memenuhi kuorum atau jumlah pemegang saham yang hadir kurang dari 50% plus 1, “RUPSLB untuk meminta persetujuan pemegang saham atas rencana perseroan menjaminkan aset tidak memenuhi kuorum,”kata Direktur dan Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources, Dileep Srivastava di Jakarta akhir pekan kemarin.

Dia menuturkan, adapun agenda RUPST adalah meminta persetujuan pemegang saham untuk menjaminkan atau dengan hak jaminan kebendaan atau mengalihkan sebagian besar atau seluruh aset atau harta kekayaan perseroan yang dimiliki langsung atau tidak langsung, kepada para debitur atau pihak lainnya.

Hanya saja, penggadaian aset perseroan tidak terbatas pada gadai atas sebagaian atau seluruh saham-saham yang dimiliki dan dikuasai perseroan pada anak perusahaan baik secara langsung maupun tidak langsung maupun efek lainnya.

Berikutnya, fidusia atas semua tagihan-tagihan rekening bank, klaim asuransi, persedian (inventory), rekaning escrow Perseroan dan atau anak perusahaan. Jaminan atau agunan atau jaminan kebendaan lainnya atas harta kekayaan lain, baik bergerak maupun tidak bergerak milik Perseroan dan/atau anak perusahaan.

Disebutkan, jaminan itu dilakukan dalam rangka pembiayaan dan perolehan pinjaman dari pihak ke tiga. Pinjaman diberikan kepada atau diterima oleh Perseroan maupun anak perusahaan, baik sekarang maupun yang akan dikemudian hari. Hal ini sesuai dengan pasal 102 Undang-undang No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.

Menurut analis dari PT Investa Saran Mandiri, Kiswoyo Adi Joe, banyaknya pemegang saham repo Bumi Resources yang tidak hadir penyebab ketidak kuoruman rapat tersebut. Pasalnya, perseroan berencana mau menjaminkan seluruh asetnya dan pemegang saham tidak mendapatkan apa-apa, “Pemegang saham yang hadir hanya 47% saja, atau tidak memenuhi persyaratak kuorum. Pemegang saham repo Bumi Resources tidak mau pada dateng. Wajar juga jika pemegang saham REPO Perseroan tidak hadir dalam RUPLB tersebut\" ujarnya. (bani)

BERITA TERKAIT

BNN Sita Aset Napi Senilai Rp 3,2 M dari Kejahatan Narkoba

BNN Sita Aset Napi Senilai Rp 3,2 M dari Kejahatan Narkoba NERACA Jakarta - Badan Narkotika Nasional (BNN) mengamankan tersangka…

Tokoh Agama di Sukabumi Kembali Imbau Warga Tidak Terprovokasi - Pascapemilu

Tokoh Agama di Sukabumi Kembali Imbau Warga Tidak Terprovokasi Pascapemilu NERACA Sukabumi - Kembali, salah satu tokoh agama di Sukabumi…

Palembang Naikkan Pajak Bumi dan Bangunan

Palembang Naikkan Pajak Bumi dan Bangunan NERACA Palembang - Pemerintah Kota Palembang mengeluarkan kebijakan baru yakni menaikkan pajak bumi dan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Wintermar Raih Kontrak US$ 75,8 Juta

Perusahaan pelayaran PT Wintermar Offshore Marine Tbk. (WINS) mengantongi kontrak berjalan senilai US$75,8 juta atau sekitar Rp 1,09 triliun dengan…

Bayar Utang Eksisting - TBIG Bakal Rilis Global Bond US$850 Juta

  NERACA Jakarta –Danai pelunasan utang yang jatuh tempo, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) menerbitkan obligasi dalam denominasi dollar…

Kalbe Farma Tebar Dividen Rp 1,22 Triliun

PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) membagikan dividen tunai kepada pemegang saham sebesar Rp1,22 triliun atau Rp26 per saham untuk tahun…