Kenaikan BI Rate, Saham Properti Masih Stabil - Sudah Diantisipasi

NERACA

Jakarta – Kenaikan acuan suku bunga Bank Indonesia (BI rate) yang bakal mengancam kinerja saham sektor properti, rupanya belum berdampak signifikan. Pengamat pasar modal Reza Priyambada menilai, kinerja saham properti paska kenaikan BI rate masih bergerak stabil dikarenakan pelaku industri sudah mengantisipasinya, “Secara teori, kenaikan BI rate akan membuat pasar bergerak turun, terutama kinerja dari sektor properti dan perbankan yang sensitif terhadap perubahan suku bunga acuan. Namun sejauh ini pergerakan saham sektor itu masih stabil,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dia menambahkan, investor asing yang mulai melakukan aksi beli akan membantu kinerja saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) sehingga diharapkan indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali ke jalur positif.

Namun, Reza mengatakan, kinerja saham juga tergantung dari praktik industri di lapangan dalam mengantisipasi perlambatan kredit baik dari properti maupun perbankan.

Sementara analis Recapital Securities, Agustini Hamid menambahkan dampak kenaikan BI rate terhadap kinerja perusahaan di sektor properti diperkirakan tidak seburuk yang dibayangkan, “Saham sektor properti masih akan terus menguat meski tidak setinggi pada semester I 2013,”paparnya.

Dalam data Bursa efek Indonesia pada semester I 2013 saham properti mencatatkan kinerja paling tinggi diantara sektor lainnya yakni sebesar 47,99%. Sementara, sepanjang tahun ini per 17 Juli 2013 kenaikan saham properti mencapai 37,40%.

Dia menilai, saham properti masih dapat meningkat sekitar 10—20% pada semester II menyusul akan naiknya penjualan properti \"second unit,”Second unit akan banyak dijual terkait ketidakmampuan membayar cicilan yang tentu meningkat. Namun, secara konservatif kenaikan saham properti dapat mencapai 10-20%,\" katanya. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Debut Perdana di Pasar Modal - IPO Nusantara Properti Oversubscribed

NERACA Jakarta – Pada perdagangan Jum’at (18/1), saham perdana PT Nusantara Properti Internasional Tbk (NATO) akan resmi dicatatkan di Bursa…

Tutup CGV di Mall of Indonesia - Graha Layar Masih Agresif Buka Layar Baru

NERACA Jakarta –PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) menutup kegiatan operasional layar lebar CGV di pusat perbelanjaan Mall Of I…

E-Bookbuilding Rampung Tengah Tahun - Peran BEI Masih Menunggu Arahan OJK

NERACA Jakarta – Mendorong percepatan modernisasi pelayanan pasar modal di era digital saat ini, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…