CNKO Bangun Power Plant Senilai US$ 260 Juta

NERACA

Jakarta - PT Exploitasi Energi Indonesia Tbk (CNKO) berencana membangun pembangkit listrik dengan kapasitas 2x65 megawatt (MW) di Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah dengan nilai investasi sebesar US$260 juta.

Presiden Direktur PT Exploitasi Energi Indonesia Tbk, Henry H Sitanggang mengatakan pembangunan pembangkit listrik akan mulai pada 2014 kuartal ketiga. \"Investasinya US$260 juta, bersumber dari 30% kas internal dan 70% pinjaman perbankan,\" katanya di Jakarta akhir pekan kemarin.

Menurutnya, pembangkit listik ini akan mulai beroperasi pada kuartal ketika 2016. Sehingga, dengan beroperasi pembangkit listrik tersebut, perseroan mengharapkan dapat memenuhi kebutuhan listrik secara nasional. Lebih lanjut, dia mengatakan pada 2016 kapasitas energi listrik perseroan akan mencapai sebesar 100 MW. Untuk saat ini, baru memiliki kapasitas 2X7 MW di wilayah Pangkalan Bun.

Sebagai informasi, belum lama ini perseroan membagikan dividen kepada pemegang saham dengan total nilai sebesar Rp.16,3 miliar,- atau Rp.3,84,- per lembar saham atau 20%, dari dana cadangan. Ditahun 2012, PT Exploitasi Energi Indonesia Tbk berhasil membukukan kenaikan pendapatan sebesar 46% dan EBITDA sebesar 18% dari tahun sebelumnya. EBITDA mengalami peningkatan dari sebelumnya Rp.145,5 miliar menjadi Rp.171,7 miliar.

Sedangkan penjualan mengalami peningkatan sebesar Rp. 1,515 triliun yaitu dari kegiatan penjualan batubara sebesar Rp. 1,407 Triliun, pendapatan listrik PLTU sebesar Rp.88,2 miliar dan penjualan jasa kepada pihak ketiga sebesar Rp.19,5 miliar, dibandingkan dengan tahun 2011 penjualan sebesar Rp.1,036 triliun yaitu dari kegiatan penjualan batubara sebesar Rp.1,009 triliun, pendapatan listrik PLTU Rp.18,5 miliar dan penjualan jasa kepada pihak ketiga sebesar Rp.8,1 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

SMGR Akuisisi 80,6% Saham Holcim Indonesia - Kuras Kocek US$ 917 Juta

NERACA Jakarta – Ekspansi bisnis semen milik PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) semakin gemuk setelah berhasil sukses mengakuisisi saham…

Link Net Siapkan Dana Rp 451 Miliar - Buyback 75,14 Juta Saham

NERACA Jakarta – Menjaga stabilitas harga saham di pasar, PT Link Net Tbk (LINK) berencana melakukan pembelian kembali (buyback) saham…

93 Juta Sedotan Digunakan Setiap Harinya

    NERACA   Jakarta - Sebanyak 93 juta batang sedotan plastik digunakan dalam sehari di seluruh Indonesia yang akan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

PTBA Bukukan Laba Bersih Rp 3,93 Triliun

Di kuartal tiga 2018, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) membukukan laba bersih Rp3,93 triliun, naik 49,67% year on year (yoy)…

BEI Suspensi Saham Trancoal Pacific

Mengalami kenaikan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Transcoal Pacific Tbk (TCPI) dihentikan sementara atau disuspensi oleh PT…

Hotel Mandarine Bakal Gelar Rights Issue

Perkuat modal dalam rangka mendanai ekspansi bisnisnya, PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME) berniat menerbitkan saham dengan hak memesan efek…