Ekonom: Kuncinya di Stabilitas Harga dan Tarif - Tekan Inflasi

NERACA

Jakarta -Kepala Ekonom PT Bank Tabungan Negara (BTN) Agustinus Prasetyantoko berpendapat bahwa stabiltas harga barang dan tarif transportasi merupakan kunci utama untuk menekan laju inflasi yang semakin tinggi.\"Pemerintah dapat menekan laju inflasi dengan mengelola sumber-sumber inflasi, terutama dengan menjaga stabilitas harga dan kelancaran distribusi barang, khususnya bahan-bahan pangan serta mengendalikan tarif transportasi umum,\" kata Agustinus di Jakarta, Jumat (5/7) pekan lalu.


Menurut dia, dua komponen harga yang meningkat cukup signifikan akibat kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang kemudian mempengaruhi laju inflasi, yaitu harga bahan pangan dan tarif transportasi umum.\"Komponen harga yang dipengaruhi pemerintah itu meningkat cukup tinggi, yaitu harga bahan pangan dan tarif transportasi umum,\" ujarnya.


Oleh karena itu, Agustinus menilai harga bahan pangan dan tarif transpotasi umum, sebagai dua komponen yang menyumbang inflasi cukup besar, harus segera dikelola dengan baik.Dia mengatakan pemerintah dapat mengelola harga bahan pangan agar tidak terus melambung tinggi dengan cara menambah stok bahan pangan dan meningkatkan kelancaran distribusi barang.


\"Cara itu akan sangat mempengaruhi laju inflasi, yakni pengendalian harga dari segi komponen pangan,\" katanya.Selanjutnya, menurut Agustinus, untuk pengelolaan biaya transportasi, sebagai salah satu penyumbang terbesar dalam inflasi, pemerintah perlu segera mengelola tarif angkutan umum agar kenaikan tarif transportasi tidak terlalu signifikan.


Dia menekankan kedua upaya untuk menekan laju inflasi itu, yakni pengendalian harga pangan dan tarif transportasi umum, harus segera dilakukan karena kenaikan harga BBM kali ini bersamaan dengan hari-hari menjelang bulan Ramadhan dan pembayaran biaya sekolah pada Juli.\"Jadi, semakin \"urgent\" (penting,red) bagi pemerintah untuk dapat menekan laju inflasi dengan mengelola sumber-sumber inflasi, terutama soal ketersediaan bahan pangan,\" ujar Agustinus. [ardi]

BERITA TERKAIT

NILAI TUKAR RUPIAH CENDERUNG STABIL - BI Prediksi Inflasi 2019 di Bawah 3,5%

Jakarta-Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memastikan bahwa inflasi sepanjang tahun ini akan terkendali sesuai dengan proyeksi Anggaran Pendapatan dan…

Bangun Pelabuhan Selaru - PTK dan SBI Gandeng Perusda Panca Karya

NERACA Jakarta – Dukung pembangunan infrastruktur, Pertamina Trans Kontinental (PTK) sebagai anak usah PT Pertamina bersama-sama Soletanche Bachy International (SBI)…

Bisa Kenakan Tarif Bagasi Setelah Sosialisasi

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan menyatakan pihak Lion Air dan Wings Air bisa mengenakan tarif bagasi setelah sosialisasi yang…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

LPEI Dukung Pembiayaan Ekspor Kereta ke Bangladesh

  NERACA   Jakarta - Lembaga Pemerintah Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank memberikan pembiayaan menggunakan skema National Interest Account…

Caleg DPR Perjuangkan Kesejahteraan Masyarakat - Angka Kemiskinan Siak Tinggi

  NERACA   Siak – Angka kemiskinan di Kabupaten Siak Provinsi Riau mencapai 93.800 ribu. Padahal, Kabupaten Siak mempunyai kekayaan…

Hongkong Ingin Tingkatkan Perlindungan TKI

    NERACA   Jakarta - Sekretaris Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Hongkong, Law Chi Kwong mengunjungi Indonesia dengan misi bertukar…