Kawasan Industri Minim Peminat - Kabupaten Sukabumi

Sukabumi - Kebijakan pemerintah Daerah (Pemda) Sukabumi untuk membentuk Kawasan Industri di wilayah Kecamatan Cikembar dan Ciambar, ternyata disikapi dingin oleh para calon investor. Pemda dinilai tidak memiliki konsep kuat untuk mendatangkan investasi, akibat aturan penggunaan lahan kawasan industri yang masih belum jelas.

Pengamat ekonomi lokal Sukabumi, Firman, SE., kepada NERACA Selasa (2/7) mengungkapkan, ketidaksiapan pemda itu mengakibatkan banyaknya calon investor memilih daerah lainnya di Jawa Barat. “Yang saya perhatikan, tidak adanya kejelasan soal harga tanah bagi calon investor. Sedangkan penunjukkan kawasan industry itu juga belum dilengkapi infrastuktur yang memadai. Tentunya, bagi calon investor akan sangat sulit untuk menanamkan modalnya di Kabupaten Sukabumi,” tandas Firman.

Ia menyebutkan, apabila hal ini berlarut-larut, maka target investasi yang dicanangkan oleh Pemkab Sukabumi, tidak akan tercapai pada akhir tahun 2013 ini. “Perlu ada pembenahan dalam hal pengembangan kawasan industri. Kalau berlarut-larut, kecil kemungikan Kabupaten Sukabumi menjadi daerah tujuan investasi khsusunya sector industry,” papar dia.

Firman mengatakan, hingga kini, kawasan industri di dua Kecamatan tersebut, masih minim peminat. Firman berpendapat, Pemkab Sukabumi sudah segera melakukan rekrutmen terhadap pengelolaan kawasan industri. “Saya sependapat pemkab segera melakukan rekrutmen pengelolaan kawasan industry. Ini salahsatu solusi untuk mengembangkan kawasan industri yang sudah beberapa tahun tetapi belum dilirik oleh calon investor,” pandang Firman.

Sementara itu, sumber di Badan Penanaman Modal Perijinan Terpadu (BPMPT) Kabupaten Sukabumi, mengakui belum banyak investor yang hendak menanamkan modal di kawasan industri Cikembar dan Ciambar. “Sebelumnya banyak yang konsultasi ke BPMPT. Kemudian mereka tidak datang lagi. Saya tidak tahu alasan jelas kenapa mereka tidak mau menindaklanjuti penananaman modal di Kabupaten Sukabumi,’ ujar seorang PNS di BPMPT yang mohon identitasnya tidak ditulis.

Bahkan, dia mengungkapkan, para calon investor yang hendak menanamkan modalnya itu, malah memilih hengkang ke daerah Cianjur. “Selidik punya selidik, konon katanya di daerah Kabupaten Cianjur, lebih terbuka akan kedatangan calon investor, karena telah memiliki infrastruktur tentang investasi,” sambung dia.

BERITA TERKAIT

Polres Sukabumi Awasi Peredaran Upal

Polres Sukabumi Awasi Peredaran Upal NERACA Sukabumi - Polres Sukabumi terus melakukan pengawasan terhadap peredaran uang palsu (upal) menjelang pemilihan…

SBP PTPP Solusi Pendanaan Berkelanjutan - Pionir di Industri Keuangan

NERACA Jakarta – Rencana PT PP (Persero) Tbk (PTPP) menerbitkan surat berharga perpetual (SBP) melalui Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT)…

Revolusi industri 4.0 Layu Sebelum Berkembang

  Oleh: Bhima Yudhistira Adhinegara Peneliti INDEF   Charles Schwab yang mempopulerkan kosa kata Revolusi Industri 4.0 menjelaskan bahwa perubahan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

JBS Diharapkan Gairahkan Investasi di Jateng

  NERACA Purbalingga - Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman (JBS) di Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah diharapkan dapat meningkatkan gairah investasi…

Tangsel Gencar Kembangkan Wisata Religi

NERACA Tangerang Selatan - Pemkot Tangerang Selatan kini giat mengembangkan destinasi wisata di berbagai sektor, termasuk salah satunya adalah Festival…

Arinal-Nunik Ajak Warga Masyarakat Membangun Lampung Berjaya

  NERACA Lampung Tengah  – Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Lampung periode 2019-2024 nomor urut 3, Arinal-Chusnunia mengajak seluruh…