Saratoga Investama Masih Ngebet Akuisisi Bank - Gagal Raih Bukopin Soal Harga

NERACA

Jakarta- PT Saratoga Investama Sedaya Tbk mengungkapkan, kegagalan dalam memiliki PT Bank Bukopin Tbk (BBKP) karena ada kendala dalam harga jual saham yang tidak menemukan kesepakatan. “Kami berniat mengakuisisi saham Bank Bukopin, karena harganya tidak cocok, kami mengurungkan niat untuk mengakuisisi sahamnya,”kata Direktur PT Saratoga Investama Sedaya Tbk, Michael Soeryadjaya di Jakarta, Rabu (26/6).

Kendatipun demikian, perseroan masih terus berencana mengakuisisi industri bank lain. Kata Presiden Direktur Saratoga, Sandiaga Uno, perseroan masih tertarik berinvestasi di sektor perbankan dan akan mencari perbankan lainnya untuk diakuisisi. Karena pihaknya yakin akan ada peluang lain dalam perbankan Indonesia.

Menurutnya, dalam berinvestasi di sektor perbankan dan ketika masuk bank tersebut dijaga dengan baik, hal ini akan mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia,”Di saat kami sudah mengakuisisi bank dan bank tersebut dapat meningkat signifikan, maka kami menjadi salah satu pendorong bagi pertumbuhan ekonomi nasional”, ungkapnya.

Sebagai informasi, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk berdiri sejak 1998, saat ini sudah mengelola 18 perusahaan investasi seperti, PT Adaro Energy Tbk, PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk dan beberapa perusahaan lainnya.perseroan telah menunjuk penjamin pelaksana emisi efek antara lain PT Deutsche Securities Indonesia, PT Indo Premier Securities, dan PT UBS Securities Indonesia.

Pada prospektus sebelumnya perseroan telah menyebutkan sebagian besar perolehan dana IPO akan digunakan untuk melunasi utang anak usaha, PT Saratoga Sentra Business sekitar US$ 50 juta. Sekitar Rp 359,4 miliar akan digunakan untuk melunasi utang lain-lain perseroan yang timbul kepada PT Rasi Unggul Bestari akibat akuisisi saham tambahan PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk. Sisanya akan digunakan untuk kegiatan investasi, terutama untuk tiga sektor investasi kunci yakni konsumer, infrastruktur dan sumber daya alam. (nurul)

BERITA TERKAIT

Kesadaran Publik akan Lupus Masih Rendah

Penyakit lupus merupakan salah satu masalah kesehatan global yang menyerang orang-orang di seluruh dunia. Setiap harinya, lebih dari 5 juta…

Pabrik Terintegrasi Bikin Harga Jual Mobil Wuling Lebih Terjangkau

PT SAIC General Motors Wuling (SGMW) Indonesia atau Wuling Motors memiliki pabrik seluas 60 hektar yang terintegrasi dengan supplier parts…

Citilink Raih Peringkat Tepat Waktu Terbaik

Maskapai berbiaya hemat (LCC) Citilink Indonesia berhasil mencatatkan tingkat ketepatan waktu (OTP/On Time Performance) teratas untuk kawasan Asia Tenggara pada…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

GMF Bukukan Laba Bersih US$ 7,4 Juta

Pada kuartal pertama 2018, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk (GMFI) membukukan pendapatan operasional senilai US$115,9 juta. Perolehan tersebut…

Investor di Bali Targetkan Tumbuh Merata

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Denpasar menyasar pertumbuhan merata jumlah investor saham di Bali untuk mendorong tingkat literasi dan inklusi…

Sepekan Nilai Kapitalisasi Pasar Turun 2,68%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) pada pekan kemarin mengalami koreksi 2,91% menjadi 5.783,31 poin dari 5.956,83 poin…