PT Pos Targetkan Pendapatan Rp 2,5 Triliun - Kiriman Surat Tumbuh 12%

NERACA

Bandung - PT Pos Indonesia (Persero) mencatat pertumbuhan positif untuk jasa pegiriman surat dan parsel sepanjang kuartal pertama tahun ini. Sumbangan terbesar rata-rata dari perusahaan swasta, selain kiriman e-KTP oleh pemerintah, “Kuartal pertama, secara year on year (yoy), surat kita tumbuh 12% dan parsel 30%. Cukup baik, karena beberapa proyek besar di awal tahun seperti kiriman e-KTP, juga permintaan dari beberapa perusahaan besar,”kata Direktur Operasi Surat Pos dan Logistis PT Pos, Ismanto di Bandung, Kamis (30/5).

Dia menyebutkan, hingga akhir tahun, pendapatan divisi surat dan logistik ditargetkan tumbuh 42% dari tahun lalu. \"Kalau tahun 2012 kita berhasil meraih pendapatan Rp1,9 triliun. Tahun ini kita ditargetkan tumbuh jadi Rp2,5 triliun. Jadi ada tambahan target Rp600 miliar,\" tandasnya.

Diakui Ismanto, target tinggi untuk divisi surat dan logistik karena memang disinilah core bisnis perusahaan. Disebutkan, dari target pendapatan PT Pos tahun 2013 yang sebesar Rp4,3 triliu, divisi surat dan logistik/paket masih menjadi menyumbang terbesar dengan kontribusi sebesar 60%.

Menurutnya, untuk mencapai target tersebut beberapa langkah telah dilakukan. Selain modernisasi infrastruktur, pihaknya juga menambah tenaga pemasaran dan menyesuaikan tarif. \"AE (acount execitive) kita tambah untuk melakukan kunjungan rutin ke perusahaan-perusahaan. Kalau tarif kita buat lebih proposional. Tidak hanya jarak, tetapi juga memperhitungkan volume, persaingan, dan kebutuhan pasar,\" ujarnya.

Dia menambahkan, mulai Juni 2013, tarif kilat khusus akan diubah. Dengan demikian akan mempengaruhi perhitungan jarak yang selama ini jadi patokan penentuan tarif. Hal ini dilakukan karena merespon tingginya penanganan proyek besar dari pemerintah dan perusahan besar. Dimana rasionalisasi tarif ini ditujukan untuk penerapan sistem online.

Diversifikasi layanan juga dilakukan PT Pos dengan menambah armada pengiriman paket dengan kerjasama Merpati. Pengiriman lewat pesawat mulai diujicoba bulan ini di Papua. \"Kita kerjasama dengan Merpati. Dia yang punya pesawat, kita yang carikan pasar. Kita uji coba di Papua, mengangkut paket dari kabupaten ke kota. Mulai bulan ini 1 pesawat, Juni nanti kita operasikan 3 pesawat lagi,\"ungkapnya.

Sementara itu, PT Pos kembali melauncing program Gebyar Undian 1 Milyar bagi pelangganya. Direktur Utama PT Pos Indonesia, I Ketut Mardjana mengatakan, program undian berhadian ini untuk mengapresiasi para pelanggan layanan Pos Kilat Khusus, Pos Express, dan Express Mail Services (EMS). \"Jadi pelanggan PT Pos untuk dua layanan itu harap menyimpan resi transaksi, karena pada pengundian pemenang akan diminta resai untuk dicocokan,\" papar I Ketut. (bani)

BERITA TERKAIT

Dampak Pemilu dan Lebaran - Pendapatan IPCC Terkoreksi 8,62%

NERACA Jakarta – Geliat kegiatan ekspor impor otomotif belum memberikan dampak terhadap pencapaian kinerja keuangan PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk…

Lagi, Waskita Suntik Modal WTR Rp 1,198 Triliun

Dukung pengembangan ekspansi bisnis anak usaha, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) kembali menyetor modal sebesar Rp1,198 triliun kepada anak usaha…

Kapitalisasi Pasar Sepekan Tumbuh 0,08%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat selama sepekan, data indeks harga saham gabungan (IHSG) mengalami peningkatan sebesar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Juli, Penjualan Semen Indonesia Naik 78,8%

NERACA Jakarta – Meskipun industri semen dalam negeri masih terjadi oversuplai, namun penjualan PT Semen Indonesia (Persero) Tbk pada Juli…

Lagi, Bank Mandiri Kurangi Porsi Saham di MAGI

NERACA Jakarta – Kurangi porsi saham di PT Mandiri AXA General Insurance (MAGI), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) bakal…

Lindungi Invetor Ritel - OJK Perketat Keterbukaan Informasi Emiten

NERACA Jakarta – Menciptakan industri pasar modal sebagai sarana investasi yang aman dan melindungi investor, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan…