Saham Mitra Pinasthika Dibuka Stagnan

Mengawali perdagangan saham perdana, saham PT Mitra Pinasthika Mustika (MPMX) dibuka stagnan pada Rabu (29/5). Disebutkan, harga saham MPMX sempat berada di level Rp1.500 dan tertinggi Rp1.570. Frekuensi perdagangan saham mencapai 422 kali, volume perdagangan 32 ribu lot dengan nilai transaksi sebesar Rp27 miliar.

Perseroan menetapkan harga perdana saham sebesar Rp1.500 per saham, dengan melepas 970 juta saham ke publik atau setara 27,37% dari modal yang telah ditempatkan dan disetor penuh Perseroan setelah penawaran perdana saham dengan nilai nominal Rp500. Total dana yang diraih dari hasil penawaran perdana saham ini sekitar Rp1,45 triliun.

Menurut Direktur Utama MPMX, Tossin Himawan, langkah perusahaan untuk mencatatkan saham di BEI sebagai perusahaan publik merupakan bagian dari proses transformasi bisnis untuk menjadi perusahaan konsumer otomotif terbesar di Indonesia, “Tujuan IPO sesungguhnya tidak sekedar mencari pendanaan. Lebih dari itu, perusahaan ingin memaksimalkan setiap peluang di pasar untuk meningkatkan nilai perusahaan,\" katanya.

Direktur Keuangan MPMX, Troy Parwata mengatakan melalui IPO perseroan mendapatkan dana sebesar Rp1,45 triliun. Sebesar 12 persen dari dana IPO akan digunakan untuk menambah armada, pembukaan kantor cabang dan sekolah khusus pengemudi.

Kemudian, sebesar 24% untuk membiayai akuisisi perusahaan penyewaan kendaraan. Dana IPO juga digunakan untuk memperkuat anak usaha MPMX, yakni PT Federal Karyatama (FKT) sekitar 20% untuk pembangunan fasilitas pabrikasi dan pembotolan pelumas baru, serta 22% atau sekitar Rp300 miliar untuk pembelian saham FKT yang belum dikuasai perseroan.

Selain itu, dana IPO juga untuk melunasi utang perseroan kepada perbankan sekitar Rp115 miliar dan membiayai ekspansi PT Asuransi Mitra Pelindung Mustika sebesar tujuh persen. Sementara, dalam perdagangan awal saham MPMX dibuka naik ke level Rp1.550 per lembar saham dibanding harga perdana Rp1.500 per lembar saham. (bani)

BERITA TERKAIT

BTPN Syariah Bakal Lepas Saham 10% - Gelar IPO di Kuartal Tiga 2018

NERACA Jakarta – Perkuat likuiditas dalam mendanai ekspansi bisnisnya, PT BTPN Syariah dalam waktu bakal melakukan penawaran saham perdana alias…

Bank Panin Tambah Porsi Saham Jadi 42,54% - Rights Issue Panin Dubai Syariah

NERACA Jakarta - Jelang rencana penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) alias rights issue, PT Bank Panin…

Saham IKAI Masuk Dalam Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencermati perkembangan pola transaksi saham PT Intikeramik Alamsari Industri Tbk (IKAI). Hal…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laju IHSG Sepekan Kemarin Menguat 1,32%

NERACA Jakarta – Laju indeks harga saham gabungan (IHSG) sepekan kemarin mengalami kenaikan 1,32% ke posisi 6.591,58 poin dari 6.505,52…

Literasi Investasi Mahasiswa Harus Ditingkatkan

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kantor perwakilan Surakarta menyatakan, literasi keuangan dan investasi di kalangan mahasiswa harus ditingkatkan karena sektor…

IHSG Konsolidasi Menunggu Laporan Keuangan

Analis pasar modal menilai bahwa pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) cenderung bergerak konsolidasi mengantisipasi…