Saham Mitra Pinasthika Dibuka Stagnan

Mengawali perdagangan saham perdana, saham PT Mitra Pinasthika Mustika (MPMX) dibuka stagnan pada Rabu (29/5). Disebutkan, harga saham MPMX sempat berada di level Rp1.500 dan tertinggi Rp1.570. Frekuensi perdagangan saham mencapai 422 kali, volume perdagangan 32 ribu lot dengan nilai transaksi sebesar Rp27 miliar.

Perseroan menetapkan harga perdana saham sebesar Rp1.500 per saham, dengan melepas 970 juta saham ke publik atau setara 27,37% dari modal yang telah ditempatkan dan disetor penuh Perseroan setelah penawaran perdana saham dengan nilai nominal Rp500. Total dana yang diraih dari hasil penawaran perdana saham ini sekitar Rp1,45 triliun.

Menurut Direktur Utama MPMX, Tossin Himawan, langkah perusahaan untuk mencatatkan saham di BEI sebagai perusahaan publik merupakan bagian dari proses transformasi bisnis untuk menjadi perusahaan konsumer otomotif terbesar di Indonesia, “Tujuan IPO sesungguhnya tidak sekedar mencari pendanaan. Lebih dari itu, perusahaan ingin memaksimalkan setiap peluang di pasar untuk meningkatkan nilai perusahaan,\" katanya.

Direktur Keuangan MPMX, Troy Parwata mengatakan melalui IPO perseroan mendapatkan dana sebesar Rp1,45 triliun. Sebesar 12 persen dari dana IPO akan digunakan untuk menambah armada, pembukaan kantor cabang dan sekolah khusus pengemudi.

Kemudian, sebesar 24% untuk membiayai akuisisi perusahaan penyewaan kendaraan. Dana IPO juga digunakan untuk memperkuat anak usaha MPMX, yakni PT Federal Karyatama (FKT) sekitar 20% untuk pembangunan fasilitas pabrikasi dan pembotolan pelumas baru, serta 22% atau sekitar Rp300 miliar untuk pembelian saham FKT yang belum dikuasai perseroan.

Selain itu, dana IPO juga untuk melunasi utang perseroan kepada perbankan sekitar Rp115 miliar dan membiayai ekspansi PT Asuransi Mitra Pelindung Mustika sebesar tujuh persen. Sementara, dalam perdagangan awal saham MPMX dibuka naik ke level Rp1.550 per lembar saham dibanding harga perdana Rp1.500 per lembar saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Harita Bakal Lepas Saham CITA ke Glencore

PT Harita Jayaraya, pemegang saham pengendali PT Cita Mineral Investindo Tbk (CITA) sedang menjajaki rencana untuk menjual saham minoritas kepada…

Bantah Tuduhan Goreng Saham - Bliss Properti Fokus Perbaiki Kinerja Keuangan

NERACA Jakarta – Menepis tuduhan adanya dugaan mengendalikan harga saham, manajemen PT Bliss Properti Indonesia Tbk. (POSA) langsung menggelar paparan…

Wilton Repo Saham Renuka Coalindo

NERACA Jakarta - Wilton Resouces Pte Ltd pemegang saham pengendali (PSP) PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) melakukan penjualan sebanyak 50…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Juli, Penjualan Semen Indonesia Naik 78,8%

NERACA Jakarta – Meskipun industri semen dalam negeri masih terjadi oversuplai, namun penjualan PT Semen Indonesia (Persero) Tbk pada Juli…

Lagi, Bank Mandiri Kurangi Porsi Saham di MAGI

NERACA Jakarta – Kurangi porsi saham di PT Mandiri AXA General Insurance (MAGI), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) bakal…

Lindungi Invetor Ritel - OJK Perketat Keterbukaan Informasi Emiten

NERACA Jakarta – Menciptakan industri pasar modal sebagai sarana investasi yang aman dan melindungi investor, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan…