Rugi Kurs US$ 87,2 Juta, Candra Asri Urungkan Dividen

Selasa, 28/05/2013

NERACA

Jakarta - PT Candra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mengalami kerugian sebesar US$ 87,2 juta sepanjang 2012, hal ini menyebabkan tidak ada pembagian dividen untuk tahun buku tersebut, “Kerugian ini disebabkan oleh dua faktor, seperti kerugian atas pelunasan obligasi US$ 14,6 juta dan kerugian atas instrumen keuangan derivatif US$ 1,3 juta,”kata Sekretaris Perusahaan PT Candra Asri Petrochemical Tbk, Suryandi di Jakarta, Senin (27/5).

Menurutnya, keputusan penundaan pembagian dividen telah disetujui para pemegang saham lantaran perusahaan sedang mengalami kerugian. Disebutkan, kerugian perseroan mengalami hingga US$ 87,2 juta, ditahun sebelumnya perseroan mendapat laba bersih US$ 8 juta.

Selain itu, perseroan juga membukukan rugi per saham dasar sebesar US$ 0,029 dari posisi sebelumnya yang sempat mengalami laba US$ 0,003. Walaupun tengah mengalami kerugian, PT Candra Asri Petrochemical Tbk tetap mendapatkan kenaikan total aset 5% dari US$ 1,6 miliar pada 2011 menjadi US$ 1,68 miliar untuk tahun 2012.

Hal yang sama juga terjadi pada pendapatan perseroan yang juga naik 3,98% menjadi US$ 2,28 miliar dari periode sama tahun sebelumnya US$ 2,19 miliar. Kemudian beban pokok pendapatan perseroan naik menjadi US$ 2,26 miliar pada 2012 dari periode sama tahun sebelumnya US$ 2,09 miliar. Laba kotor perseroan turun menjadi US$ 22,78 juta pada 2012 dari periode sama tahun sebelumnya US$ 104,61 juta.

Sedangkan total liabilitas dan ekuitas perseroan naik menjadi US$ 1,68 miliar pada 2012 dari periode sama tahun sebelumnya US$ 1,60 miliar. Kas dan setara kas perseroan naik menjadi US$ 123,39 juta pada 31 Desember 2012 dari periode sama tahun sebelumnya US$ 54,70 juta.

Laba Bersih Tumbuh

Meski alami kerugian yang cukup besar, perseran masih mampu mencetak laba bersih US$ 573.000 atau tumbuh 103,82% dari periode sama tahun lalu sebesar US$ 15 juta pada kuartal I tahun ini. Dalam kuartal I ini, beban pendapatan TPIA turun 2% lebih baik dibandingkan kuartal I tahun lalu hal ini dikarenakan pemakaian bahan baku (feedstock) yang lebih rendah. Kondisi tersebut membuat perseroan mencetak perolehan laba kotor sebesar US$ 0,6 juta atau meningkat 15% dari periode sama tahun lalu.

Suryandi menambahkan, meski laba bersih menunjukkan tren positif, pendapatan perseroan justru turun tipis 1,1% menjadi US$ 590,46 juta, “Volume penjualan lebih rendah, tetapi harga jual produk lebih tinggi sehingga membuat kinerja perseroan positif,” ujarnyanya.

Harga rata-rata produk perseroan dinaikkan 7,6% dari US$ 1,422 per ton menjadi US$ 1,531 per ton pada 3 bulan pertama tahun ini. Sementara itu, harga rata-rata naphtha yang merupakan bahan baku perseroan tercatat naik tipis 1% menjadi US$ 997 per ton pada periode tersebut.

Dia juga menyatakan bahwa kinerja positif perseroan itu terutama ditopang oleh penurunan biaya bunga pinjaman yang signifikan mencapai US$ 7,1 juta. Hal itu disebabkan perseroan telah melunasi seluruh kewajiban obligasi dengan kupon bunga 12,875% pada Oktober 2012. Obligasi tersebut diganti dengan pinjaman dari bank yang berbunga lebih rendah. (nurul)