Jaya Konstruksi Tawarkan Harga Rp 1.350 persaham

NERACA

Jakarta - PT Jaya Konstruksi Manggala Pratama Tbk (JKON) akan melakukan penawaran umum terbatas/rights issue I kepada para pemegang saham dalam rangka penerbitan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) sebanyak-banyaknya 326,17 juta saham dengan nilai nominal Rp100.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta akhir pekan kemarin. Disebutkan, harga pelaksanaan rights issue di kisaran Rp1.350-Rp1.800. Setiap pemegang saham yang memiliki sembilan saham yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham (DPS) pada 4 Juli 2013 mempunyai satu HMETD.

Rencananya, dana hasil penawaran umum terbatas antara lain digunakan untuk tambahan modal kerja ke anak usaha perseroan yaitu PT Jaya Beton Indonesia dan PT Jaya Trade Indonesia sebesar Rp50 miliar, dan sisanya akan digunakan oleh Perseroan untuk melakukan investasi pada anak-anak perusahaannya, melalui penyertaan, dan pinjaman yang selanjutnya digunakan untuk membiayai proyek infrastruktur.

Apabila setelah alokasi dalam rights issue ini masih ada sisa saham, maka sisa saham yang tidak diambil bagian oleh para pemegang saham seluruhnya akan diambil oleh PT Indo Premier Securities dengan jumlah maksimum sebesar Rp500 miliar.

Jadwal pelaksanaan rights issue ini antara lain Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 24 Juni 2013, tanggal terakhir perdagangan saham dengan HMETD di pasar reguler dan negosiasi pada 1 Juli 2013, pasar tunai pada 4 Juli 2013, tanggal mulai perdagangan saham tanpa HMETD di pasar reguler dan negosiasi pada 2 Juli 2013, pasar tunai pada 5 Juli 2013, pencatatan HMETD di bursa pada 8 Juli 2013.

Perseroan mencatatkan laba ke pemilik entitas induk naik menjadi Rp181,33 miliar pada 2012 dari periode sama tahun sebelumnya Rp134,93 miliar. Pendapatan usaha perseroan naik menjadi Rp4 triliun pada 2012 dari periode sama tahun sebelumnya Rp3,2 triliun. Aset perseroan naik menjadi Rp2,55 triliun pada 31 Desember 2012 dari periode sama tahun sebelumnya Rp2,20 triliun. Total liabilitas perseroan naik menjadi Rp1,54 triliun pada 31 Desember 2012 dari periode sama tahun sebelumnya Rp1,34 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Ini Penjelasan Harga Cabai Merah Stabil Tinggi

NERACA Jakarta – Kementerian Perdagangan mencatat harga cabai merah keriting dan cabai merah besar di sejumlah pasar tradisional menunjukkan peningkatan…

Terbitkan Sukuk Rp 1 Triliun - Moratelindo Tawarkan Kupon Hingga 10,5%

NERACA Jakarta – Perkuat modal guna mendanai ekspansi bisnisnya, PT More Telematika (Moratelindo) melakukan Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) Sukuk ljarah…

CCSI Tetapkan Harga IPO Rp 250 Persaham

Jelang pencatatan saham perdana di pasar modal, PT Communication Cable System Indonesia Tbk (CCSI) telah menetapkan harga saham perdana atau…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BPII Terima Dividen Tunai Rp 12,99 Miliar

PT Batavia Prosperindo Internasional Tbk (BPII) pada tanggal 12 Juni 2019 memperoleh dividen tunai tahun buku 2018 sebesar Rp12,99 miliar…

Kerugian Steady Safe Susut Hingga 54%

Meskipun masih mencatatkan rugi di kuartal pertama 2019, PT Steady Safe Tbk (SAFE) mengklaim rugi bersih yang dibukukan senilai Rp1,809…

Volume Penjualan SMCB Masih Terkoreksi

Lesunya pasar semen dalam negeri dirasakan betul oleh PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB). Perusahaan yang dulunya PT Holcim Indonesia…