BEI Suspensi Saham Garda Tujuh Buana

Keputusan PT Garda Tujuh Buana Tbk (GTBO) melakukan negosiasi ulang kontrak dengam Agracom Ltd menjadi penyebab saham perseroan dihentkan sementara perdagangannya (suspensi) oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran belum ada informasi kejelasannya.

Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (23/5). Kata Kadiv. Perdagangan Saham BEI, Andre P.J Toellem, suspensi dilakukan pada perdagangan sesi I, “Ini dilakukan demi menjaga penyelenggaraan perdagangan efek yang teratur, wajar dan efisien. Oleh karena itu, saat ini Bursa tengah meminta penjelasan kepada perseroan atas keterbukaan informasi tersebut,\" ujarnya.

Sebagai informasi, PT Garda Tujuh Buana Tbk melakukan negosiasi ulang kontrak dengan Agrocom Ltd terkait perjanjian pemasaran dan pasokan batu bara. Sekretaris Perusahaan PT Garda Tujuh Buana Tbk, Rinaldi mengatakan, negosiasi ulang sedang dilakukan dan akan diselesaikan secepat-cepatnya. \"Keputusan final negosiasi ulang akan kami sampaikan secepatnya,\"katanya.

Perseroan tidak menjelaskan lebih detil mengenai langkah negosiasi dengan perusahaan asal Uni Emirat Arab tersebut. Sebelumnya perseroan memberi penjualan hak pemasaran (sale of marketing rights) pada Agrocom Ltd untuk menyiasati fluktuasi harga batu bara agar kinerja perseroan baik.

Hak pemasaran tersebut hak eksklusif kepada Agrocom untuk membeli, mencari dan menunjuk pembeli atas produksi batu bara yang diproduksi PT Garda Tujuh Buana Tbk selama periode tertentu. Dampaknya, perseroan tidak diperbolehkan menjual batu bara kepada pihak lain secara langsung selain pada Agrocom. (bani)

BERITA TERKAIT

Tujuh Provinsi Dilanda Kekeringan

    NERACA   Jakarta - Data yang dimiliki organsiasi kemanusiaan nirlaba Aksi Cepat Tanggap (ACT) menyebutkan tujuh provinsi di…

Lagi, Bank Mandiri Kurangi Porsi Saham di MAGI

NERACA Jakarta – Kurangi porsi saham di PT Mandiri AXA General Insurance (MAGI), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) bakal…

BEI Fasilitas 42 Emiten Public Expose

Perkembangan teknologi dan ekonomi digital memberikan potensi besar bagi kemajuan pasar modal Indonesia. Memanfaatkan perkembangan teknologi digital, pada tahun ini…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Debat Calon Ketum HIPMI - Para Peserta Unjuk Kepiawan Memimpin

Menjelang munas Himpunan pengusaha muda Indonesia (HIPMI) ke XVI tanggal 16 September 2019 mendatang, 4 Calon Ketua Umum (Caketum) HIPMI,…

Lepas 414 Juta Saham Ke Publik - Telefast Indonesia Bidik Dana IPO Rp 80 Miliar

NERACA Jakarta – Dorong pertumbuhan emiten di pasar modal, PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) bakal membawa anak usahanya PT…

Lunasi Utang Jatuh Tempo - APLN Berharap Suntikan Pemegang Saham

NERACA Jakarta – Dalam rangka menyehatkan kinerja keuangan dan termasuk memangkas beban utang, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) terus…