Terbaik Ketiga di Asia, Tapi Kalah Dari Singapura - Kapitalisasi Pasar Saham

NERACA

Jakarta –Derasnya dana asing yang masuk ke pasar modal sampai Mei 2013 mencapai Rp24,1 triliun, membawa berkah tumbuh pesatnya pergerakan indeks Bursa Efek Indonesia dan termasuk meningkatnya kapitalisasi pasar saham di bursa. Bahkan kala itu, Wakil Menteri Keuangan Anny Ratnawati menilai, kinerja pasar modal Indonesia dinilai terbaik ketiga di kawasan Asia setelah Jepang dan Filipina.

Namun menurut Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman Darmansyah Hadad, meningkatnya kapitalisasi pasar saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) belum bisa mengungguli Singapura, “Dengan kapitaslisasi pasar yang terus meningkat, pasar modal kita hanya kalah oleh Singapura,”katanya di Jakarta, Kamis (23/5).

Kendatipun demikian, dirinya mengakui, pasar modal dalam negeri sudah lebih besar dari Malaysia, Thailand, dan Filipina. Oleh karena itu, pasar modal dalam negeri masih punya potensi besar dalam menguasai pasar modal regional. Hanya saja, menyambut Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015 masih belum siap.

Saat ini kinerja emiten nasional semakin menunjukkan kinerja yang baik, sehingga investor asing maupun domestik terus mencoba menempatkan saham di emiten Indonesia, khususnya melalui sektor yang dianggap memiliki prospek baik. Namun kata Muliaman, saat ini investor nasional hanya berjumlah tidak lebih dari 400.000, dengan jumlah perusahaan yang sudah melakukan IPO (\"initial public offering\") sebanyak 150 perusahaan.

Jumlah tersebut menurut dia, jauh di bawah kapasitas yang seharusnya bisa dimiliiki oleh pasar modal nasional, “Maka itu pendalaman pasar, penguatan efisiensi pasar dan integritas pasar menjadi bagian penting. Perlu adanya variasi produk keuangan yang bisa diakses masyarakat,\"ujarnya.

Sebelumnya anggota Komisioner OJK yang juga Wakil Menteri Keuangan Anny Ratnawati mengungkapkan, kinerja pasar modal Indonesia dinilai terbaik ketiga di kawasan Asia setelah Jepang dan Filipina. Dimana pertumbuhan indeks BEI juga tergolong tinggi dari sisi return, “Kinerja pasar modal kita masih lebih baik dibandingkan Asean, Asia, Asia Pasifik, dan Eropa. Kalau kita lihat return IHSG nomor tiga setelah Jepang dan Filipina,”tegasnya.

Dirinya mencatat, per-10 Mei 2013 pergerakan IHSG berkisar 18,28% dan diyakini, pergerakan tersebut akan terus naik. Kendatipun demikian, pihaknya terus memonitor pergerakan tersebut untuk mencegah terjadinya bubble ekonomi, “Sejauh hasil monitoring kondisinya masih baik, jika ada yang naik itu juga karena kinerja perusahaannya sedang naik. Kita juga jaga agar jangan sampai tiba-tiba turun,\" ungkapnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Sri Mulyani Dinobatkan Jadi Menteri Keuangan Terbaik

      NERACA   Bali - Sri Mulyani Indrawati memperoleh penghargaan sebagai Menteri Keuangan terbaik di kawasan Asia Timur…

Penjualan APLN Baru Capai 40% Dari Target - Bisnis Properti Lesu

NERACA Jakarta –Di kuartal tiga 2018, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berhasil membukukan nilai pemasaran atau marketing sales sebesar…

Saham Super Energy Masuk Pengawasan BEI

Lantaran pergerakan harga sahamnya melesat tajam di luar kebiasaan atau disebut unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Super Energy…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…