Jual Obligasi, Pemerintah Raih Rp9,35 Triliun

NERACA

Jakarta - Pemerintah menjual obligasi atau surat utang negara (SUN) sebesar Rp9,35 triliun melalui lelang pada Selasa (21/5) kemarin, dengan penawaran yang masuk mencapai Rp13,58 triliun. Keterangan tertulis Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Rabu (22/5), menyebutkan penerbitan obligasi negara itu akan dilakukan pada 23 Mei 2013.

Jumlah dimenangkan sebesar Rp9,35 triliun itu lebih besar dari jumlah indikatif yang ditetapkan sebelumnya sebesar Rp8 triliun. Penjualan obligasi negara itu ditujukan untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2013.

Rincian jumlah Rp9,35 triliun itu terdiri atas seri SPN12140507 sebesar Rp1 triliun. Imbal hasil atau yield rata-rata tertimbang untuk SUN ini sebesar 4,21%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 4,25% dan akan jatuh tempo 7 Mei 2014.

Penawaran yang masuk untuk SUN itu sebesar Rp1,67 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk lima persen dan terendah 4,17%. Jumlah dimenangkan untuk seri FR0063 sebesar Rp1,85 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 5,62%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 5,65%, tingkat kupon 5,63% dan jatuh tempo 15 Mei 2023.

Penawaran yang masuk untuk SUN itu sebesar Rp2,59 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 5,7% dan terendah 5,58%. Sementara jumlah dimenangkan untuk FR0064 sebesar Rp2,60 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,27%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 6,29%, tingkat kupon 6,13% dan jatuh tempo 15 Mei 2028.

Penawaran yang masuk untuk SUN seri ini sebesar Rp3,90 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 6,4% dan terendah 6,2%. Jumlah dimenangkan untuk FR0065 sebesar Rp3,90 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,57%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 6,6%, tingkat kupon 6,63% dan jatuh tempo 15 Mei 2033. Penawaran yang masuk untuk seri tersebut sebesar Rp5,41 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 6,78% dan terendah 6,53%. [ardi]

BERITA TERKAIT

PT Lintas Marga Sedaya Raih Pembiayaan Rp8,8 Triliun

    NERACA   Jakarta - PT Lintas Marga Sedaya (LMS), menerima pembiayaan sindikasi sejumlah Rp8,8 triliun. Pembiayaan sindikasi ini…

Modernland Realty Raih Dua Penghargaan - IFA-I dan APTI-V-2018

Majalah Economic Review bekerjasama dengan Indonesia Asia Institute, dan IPMI International Business School menyelenggarakan Indonesia Finance Award-I-2018 (IFA-I-2018) dan Anugerah…

Pemerintah Tetapkan Hasil Penjualan SBR004 Rp7,3 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menetapkan hasil penjualan Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR004 sebesar Rp7,3 triliun dengan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Realisasi Penyaluran KUR 70,9% - Sampai Agustus 2018

      NERACA   Jakarta - Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian mencatat jumlah penyaluran KUR hingga 31 Agustus 2018 mencapai…

Akseleran Fasilitasi Pembiayaan Kepada Pelaku Usaha Hipmi Jaya

      NERACA   Jakarta - Mengusung semangat dalam memberikan kemudahan akses pembiayaan sebagai wujud percepatan inklusi keuangan, PT…

Roadmap Ekonomi Syariah Rampung Akhir Tahun

      NERACA   Jakarta - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas menargetkan peta jalan (roadmap) ekonomi syariah akan rampung pada…