Jual Obligasi, Pemerintah Raih Rp9,35 Triliun

NERACA

Jakarta - Pemerintah menjual obligasi atau surat utang negara (SUN) sebesar Rp9,35 triliun melalui lelang pada Selasa (21/5) kemarin, dengan penawaran yang masuk mencapai Rp13,58 triliun. Keterangan tertulis Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Rabu (22/5), menyebutkan penerbitan obligasi negara itu akan dilakukan pada 23 Mei 2013.

Jumlah dimenangkan sebesar Rp9,35 triliun itu lebih besar dari jumlah indikatif yang ditetapkan sebelumnya sebesar Rp8 triliun. Penjualan obligasi negara itu ditujukan untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2013.

Rincian jumlah Rp9,35 triliun itu terdiri atas seri SPN12140507 sebesar Rp1 triliun. Imbal hasil atau yield rata-rata tertimbang untuk SUN ini sebesar 4,21%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 4,25% dan akan jatuh tempo 7 Mei 2014.

Penawaran yang masuk untuk SUN itu sebesar Rp1,67 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk lima persen dan terendah 4,17%. Jumlah dimenangkan untuk seri FR0063 sebesar Rp1,85 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 5,62%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 5,65%, tingkat kupon 5,63% dan jatuh tempo 15 Mei 2023.

Penawaran yang masuk untuk SUN itu sebesar Rp2,59 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 5,7% dan terendah 5,58%. Sementara jumlah dimenangkan untuk FR0064 sebesar Rp2,60 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,27%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 6,29%, tingkat kupon 6,13% dan jatuh tempo 15 Mei 2028.

Penawaran yang masuk untuk SUN seri ini sebesar Rp3,90 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 6,4% dan terendah 6,2%. Jumlah dimenangkan untuk FR0065 sebesar Rp3,90 triliun dengan imbal hasil rata-rata tertimbang 6,57%, imbal hasil tertinggi dimenangkan 6,6%, tingkat kupon 6,63% dan jatuh tempo 15 Mei 2033. Penawaran yang masuk untuk seri tersebut sebesar Rp5,41 triliun dengan imbal hasil tertinggi masuk 6,78% dan terendah 6,53%. [ardi]

BERITA TERKAIT

Pemerintah Perbaiki Regulasi untuk Tekan Kecelakaan Kerja

NERACA Jakarta - Kementerian Tenaga Kerja (Kemenaker) akan memperbaiki regulasi untuk memastikan tingkat kepatuhan perusahaan dalam rangka untuk menekan angka…

Pemerintah Diminta Stabilkan Harga Sawit

  NERACA   Kampar - Masyarkat Riau mayoritas berprofesi sebagai petani sawit yang nasibnya bergantung pada harga jual buah sawit.…

Nusa Raya Incar Kontrak Baru Rp 3,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA) perusahaan jasa konstruksi swasta di Indonesia menargetkan kontrak baru…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Pertahankan Suku Bunga

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga acuan 7-Day Reverse Repo Rate sebesar enam persen…

OJK Sebut DP 0% Gairahkan Sektor Produktif

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengklaim kebijakan penghapusan uang muka kendaraan bermotor pada perusahaan…

SMF Kerjasama Operasional dengan Bank Penyalur KPR FLPP

    NERACA   Jakarta - PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama operasional dengan bank penyalur…