AEC 2015 dan PTSP

AEC 2015 dan PTSP

Oleh Bani Saksono

Wartawan Harian Ekonomi Neraca

Apa hubungan antara Asean Economic Community (AEC) 2015 dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)? Hubungan itu plus dan minus. AEC 2015 adalah sebuah keniscayaan bahwa ASEAN adalah sebuah komunitas regional yang dari awal Indonesia ikut membangun dalam upaya mewujudkan persahabatan dan kedamaian antarnegara. Persahabatan itu dijabarkan dalam berbagai bentuk kerjasama di segala bidang.

Yang paling banyak menyentuh harkat dan hajat hidup orang banyak tentu saja aspek ekonomi dan bisnis. Sebab, jika jika aspek ekonominya kuat, tentu satu negara akan mampu mengantarkan rakyatnya menuju kemakmuran yang adil dan merata. Itu salah satu dari kaedah yang terkandung dalam filsafat Pancasila.

Dan, Indonesia termasuk penggagas, dan pendiri ASEAN. Karena itu mau tak mau Indonesia tetap harus tampil di depan mewujudkan masyarakat ASEAN yang makmur. Yang jadi persoalan adalah adanya hukum ekonomi pasar. Ada permintaan, ada penyediaan. Yang akan makmur, tentu saja adalah mereka yang mampu mencukupi kebutuhannya sendiri dan para tetangganya.

Yang mampu mencukupi adalah merak yang mampu memproduksi dan menjual hasil produknya ke pasar. Yang akan menjadi makmur adalah mereka yang mempunyai potensi menyediakan hasil produk dan menguasai pasar yang ada. Mengapa Singapura menjadi negara yang lebih maju duluan?

Karena negeri yang wilayahnya sedikit lebih besar dari DKI Jakarta itu mampu melihat peluang pasar yang besar dengan menyediakan aneka jenis jasa. Produk jasa yang besar, tentu akan mampu menyedot produk sumber daya alam. Tentu saja Singapura tak memiliki sumber daya alam yang cukup. Jadi mereka mengandalkan kekuatan sektor jasa. Sektor jasalah yang mampu membuat satu produk menjadi bernilai tambah dan berharga mahal.

Bagi kalangan pengusaha, keberadaan pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) juga merupakan keniscayaan bahwa pemerintah mampu mengayomi penduduknya dalam melakukan aktivitas usaha, baik untuk proses produksi maupun investasi. Dengan keberadaan PTSP, diharapkan mampu menciptakan iklim usaha yang kondusif, karena berhasil mengikis satu mata rantai yang menyebabkan terjadinya ekonmi berbiaya tinggi.

Jika kalangan pengusaha selalu dibebani ekonomi biaya tinggi yang seharusnya ak ada, jelas akan melemahkan aspek kompetitifnya. Bagaimana produk Indonesia mampu bersaing di pasar ASEAN jika harga produk kita lebih mahal. Yang terjadi, produk asinglah yang menguasai pasar kita. Dan Indonesia akan menjadi negeri konsumtif terbesar tidak hanya di ASEAN, tapi juga juga di Asia, maupun dunia.

BERITA TERKAIT

KPK Lelang Tanah dan Bangunan Budi Susanto

KPK Lelang Tanah dan Bangunan Budi Susanto NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan melelang tanah dan bangunan mantan…

Riset Genetika dan Pendampingan Difabel - FK Unswagati Tingkatkan Kualitas Calon Dokter

Riset Genetika dan Pendampingan Difabel FK Unswagati Tingkatkan Kualitas Calon Dokter NERACA Cirebon - Tidak banyak kampus di negeri ini…

Penjualan PP Properti Proyeksikan Tumbuh 60% - Hotel dan Residensial Beri Kontribusi

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal dua bulan lagi, PT PP Properti Tbk (PPRO) terus bergerilya untuk memenuhi…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Babak Baru Bisnis e-Commerce

Tercatat beberapa layanan tambah saldo uang elektronik "e-commerce" sudah dihentikan karena sedang menyelesaikan perizinan dari BI. Produk uang elektronik itu,…

UU Perlindungan Konsumen Perlu Direvisi

Ketua Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) Ardiansyah Parman mengatakan perlu ada revisi Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen…

Harus Hati-Hati Atur Pajak e-Commerce

Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Yustinus Prastowo menilai pemerintah harus hati-hati mengatur pajak atas perdagangan elektronik (e-commerce)…