Lampung Gelontorkan Rp58,5 Miliar - Gelar PPIP

NERACA

Jakarta - Provinsi Lampung menggelar Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) Tahun Anggaran 2013 di 234 desa sasaran dengan nilai alokasi dana Rp58,5 miliar. “Kunci sukses program ini adalah persamaan persepsi para pelaku untuk kelangsungan dan keberlanjutan program,” kata Kepala Dinas Pengairan dan Pemukiman Provinsi Lampung Erwin Hamdani belum lama ini. Dana sebesar Rp58,5 miliar tersebut akan dialokasikan untuk 234 desa sasaran yang tersebar di 94 kecamatan di 12 kabupaten. Dua belas kabupaten tersebut yaitu Kabupaten Lampung Selatan, Lampung Utara, Lampung Tengah, Lampung Timur , Lampung Barat, Way kanan, Tulang Bawang, Tulang Bawang Barat, Mesuji, Kabupaten Tanggamus, Pesawaran, dan Pringsewu.

Sementara itu, PPK Pembinaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Provinsi Lampung Deva Kurniawan Rahmadi mengatakan PPIP merupakan salah satu program penguatan yang berada di bawah payung PNPM Mandiri. Maka dari itu pelaksanaan program perlu dilihat tidak hanya dari sisi infrastrukturnya, tetapi juga dari sisi pemberdayaan masyarakat, penyiapan masyarakat, proses perencanaan partisipatif. “PPIP juga harus dilihat dari penyusunan Usulan Prioritas Desa (UPD), Penyusunan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM), pelaksanaan pembangunan fisik dan pasca pelaksanaan. Proses pemberdayaan yang dilakukan diharapakan dapat menjaring pembangunan yang benar-benar menjawab kebutuhan masyarakat,” jelas Deva.

Seperti diketahui, PPIP adalah kegiatan di Direktorat Pengembangan Permukiman, Kementerian Pekerjaan Umum (PU) yang memfokuskan pada perdesaan dengan kemajuan infrastruktur diharapkan dapat memberikan kontribusi yang nyata bagi masyarakat di daerah tersebut. PPIP dimulai pada tahun 2007 untuk menciptakan dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat, baik secara individu maupun kelompok melalui partisipasi dalam memecahkan berbagai permasalahan yang terkait kemiskinan dan ketertinggalan desanya sebagai upaya meningkatkan kualitas kehidupan, kemandirian dan kesejahteraan masyarakat.

Program ini berbasis pemberdayaan di bawah payung PNPM Mandiri, yang bantuannya meliputi fasilitasi dan memobilisasi masyarakat dalam melakukan identifikasi permasalahan kemiskinan, menyusun perencanaan dan melaksanakan pembangunan infrastruktur desanya. Lokasi PPIP tersebar di 29 provinsi, dengan sasaran lokasi mengikuti ketetapan SK Menteri PU. Dalam pelaksanaannya, PPIP akan terus meningkatkan kualitas pemberdayaan masyarakat dan peran stakeholder dalam pelaksanaan program. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Sequis Life Ingatkan Pentingnya Investasi Sejak Dini - Gelar Edukasi Keuangan Milenial

NERACA Jakarta - Sequis, perusahaan asuransi yang mendukung literasi keuangan terutama bagi generasi muda, belum lama ini menyelenggarakan Sequis Talk untuk…

Tahun Depan, Bank Jatim Buyback Saham - Siapkan Dana Rp 1,01 Miliar

NERACA Surabaya - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk berencana melakukan pembelian kembali saham (buyback) di pasar reguler pada…

RMBS Bidik Pendapatan Rp 120 Miliar di 2018 - Akuisisi Tiara Raya Bali

NERACA Jakarta – Perusahaan properti, PT Ristia Bintang Mahkotasejati Tbk (RBMS) menargetkan pendapatan di 2018 sebesar Rp120 miliar, setelah akuisisi…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Holding Migas jadi Tujuan Berikutnya Pemerintah

      NERACA   Jakarta - Menteri BUMN Rini Soemarno menargetkan pembentukan Holding BUMN Migas terwujud pada triwulan-I tahun…

Pemerintah Pastikan Pajak E-Commerce Tak Rugikan WP

  NERACA   Jakarta - Pemerintah memastikan pengenaan pajak terhadap transaksi elektronik (e-commerce) nantinya tidak akan merugikan Wajib Pajak (WP)…

Pemerintah Pastikan Stok Pangan Akhir Tahun Aman

  NERACA   Jakarta - Kementerian Pertanian menjamin stok pangan jelang perayaan Natal 2017 dan Tahun Baru 2018 aman. Kepala…