AirAsia X Bhd Bidik Dana Rp 2,9 Triliun Dari IPO

NERACA

Kuala Lumpur - AirAsia X Bhd, perusahaan penerbangan murah terbesar di Asia berencana menarik dana dari investor melalui IPO senilai US$ 300 juta atau sekitar Rp 2,9 triliun di bursa Malaysia.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya kemarin. Rencananya perusahaan akan menawarkan sebanyak 790,1 juta saham dengan target dana antara US$ 250 - 300 juta. Sebanyak 75% dari total saham yang akan dijual, merupakan saham baru dan sisanya saham dari tiga pemegang saham yang ada.

Nantinya, hasil IPO ini akan digunakan untuk membeli pesawat baru jenis Airbus A330 pada 2013, setelah AirAsia X menerima pengiriman 7 pesawat jenis A330 produksi Airbus SAS tahun ini. Pembelian ini melengkapi 11 yang sudah ada.

Sementara itu, seorang sumber, sebagaimana dikutip AFP, Senin (13/5) mengungkapkan, aksi korporasi tersebut selain untuk membiayai ekspansi bisnis juga membayar utang.

Saat dikonfirmasi mengenai kabar tersebut, CEO AirAsia Tony Fernandes tidak bersedia berkomentar. Namun demikian, dia mengungkapkan bahwa roadshow untuk menjaring minat investor akan dilaksanakan pada pekan kedua Juni, dengan target utamanya investor individual.“Dengan memberikan porsi yang lebih besar kepada investor perseorangan, kami menawarkan sesuatu bagi masyarakat yang selama ini telah menggunakan jasa penerbangan kami dan yang telah mendukung kami,\" ujarnya.

Menanggapi rencana tersebut, Shukor Yusof, analis industri penerbangan dari Standard and Poor’s Equity mengatakan bahwa melantainya AirAsia X di bursa Kuala Lumpur diperkirakan akan menuai sukses.“Itu sangat mungkin, ketika Tony Fernandes mengendalikan perusahaan ini, kredibilitas IPO akan terjaga. Saat inikondisi pasar sedang kondusif dan ada banyak yangtertarik untuk memilikisaham dari perusahaan penerbangan berbiaya rendah,\" ujar Shukor.

Bertindak sebagai penjamin emisi dan koordinator global dalam penawaran ini adalah CIMB Group Holdings, Maybank, Credit Suisse dan Morgan Stanley dan Barclays Plc, BNP Paribas, Citigroup, CLSA dan HSBC Holdings akan membantu proses penawaran.

Sementara itu, Jumlah penumpang AirAsia Berhad Group maupun AirAsia Indonesia terus menunjukkan peningkatan. Peningkatan disebabkan oleh penambahan armada pesawat maupun penambahan rute-rute baru. (nurul)

BERITA TERKAIT

Rampungkan Penyelidikan Nara Hotel - BEI Berharap Keputusannya Adil dan Objektif

NERACA Jakarta – Gagalnya pencatatan saham perdana PT Nara Hotel International Tbk lantaran adanya aduan investor terkait kejanggalan penjatahan saham…

Pasar IPO di Semester Pertama Masih Positif

NERACA Jakarta – Potensi pasar initial public offering (IPO) di dalam negeri masih memiliki prospek positif di tengah ketidakpastian ekonomi…

Khawatiran Virus Corona Menghantui IHSG

NERACA Jakarta –Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis sore kemarin, ditutup terkoreksi di tengah kekhawatiran…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terlibat dalam Perjanjian Kontrak - Peran Penegak Hukum Bakal Ganggu Iklim Investasi

Keterlibatan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kegiatan investasi membuat ketidakpastian dalam berusaha. Kalangan investor menjadi tidak nyaman,  seperti kasus PT…

BEI Beri Sanksi Suspensi 19 Emiten - Melalaikan Kewajiban Biaya Pencatatan Tahunan

NERACA Jakarta – Musim laporan kinerja keuangan emiten menjadi momentum yang ditunggu para analis dan juga investor untuk memetakan investasi…

Ditopang Pondasi Bisnis Kuat - BTN Optimis Bakal Raup Laba Rp 3 Triliun

NERACA Jakarta -PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) menyampaikan optimistis akan meraup laba Rp3 triliun dengan berbagai bauran strategi…