Waskita Kantongi Kontrak Baru Rp 3,69 Triliun

NERACA

Jakarta - PT Waskita Karya (WSKT) hingga saat ini telah mengantongi kontrak baru senilai Rp3,69 triliun dari 23 proyek. Perseroan membagi proyek tersebut terbagi menjadi dua yaitu proyek Join Operator (JO)dan NonJO. \"Untuk proyek NonJO ada 18 yang sedang dikerjakan dan proyek JO baru lima,\" kata Corporate Secretary dan Investor Ralation Waskita Karya, Munib Lusianto di Jakarta, kemarin.

Menurut dia, proyek Non JO yang berada di wilaya Jakarta diantaranya, Royal Olive senilai Rp139,35 miliar, gedung arsip data elektronik di Rempoa Rp68,18 miliar, kedua proyek dari Kemendagri senilai Rp65 miliar, proyek Jembatan Kapukna Indahmencapai Rp238,18 miliar.\"Lainnya ada di luar Jakarta, seperti di Jawa Barat, Jawa Timur, Sumatera, Riau, Bangkabelitung, Banten dan wilayah-wailayah lainnya,\"ujarnya.

Sedangkan proyek JO, kata Munib, bukan Waskita saja yang mengerjakannya. Perseroan bekerja sama dengan perusahaan kontruksi swasta. Perseroan mengikuti lima proyek Joint Operator (JO) seperti pembangunan terminal tiga pier dua di Angkasa Pura II dengan nilai Rp1,62 triliun.\"Lalu dermaga petikemas Semarang (perpanjangan) senilai Rp69,65 miliar, rehab dan rekon bangunan Sabo Dam Merapi Rp104, 07 miliar, jalan ruas Sicicin-Malalak Rp53,52 miliar dan pengendalian sedimen BWKG S. Janeberang bag tengah paket C senilai Rp23,47,\" tuturnya.

Sebagai informasi, tahun ini perseroan menargetkan total kontrak baru sebesar Rp 17 triliun. Bahkan pada kuartal pertama, kontrak baru sudah mencapai Rp 3,3 triliun. Direktur Utama PT Waskita Karya Tbk, M.Choliq pernah bilang, saat ini pihaknya sudah menandatangani kontrak baru senilai Rp 1,9 triliun dari total kontrak yang sudah dikelola sebesar Rp 26 triliun, “Proyek terbesar yang didapat yaitu pembangunan terminal bandara Soekarno Hatta dengan kontribus pihak perseroan sebesar Rp 1,6 triliun,”tandasnya.

Dia menambahkan, tahun ini perseroan menganggarkan belanja modal sebesar Rp 400 miliar dan akan dipergunakan untuk peralatan sebesar Rp 100 miliar, properti Rp 150 miliar dan Rp 150 miliar lagi untuk pengembangan bisnis dan properti. (bani)

BERITA TERKAIT

Waskita Beton Bidik Kontrak Baru Rp 10 Triliun

NERACA Jakarta –Meskipun pencapaian kontrak baru tahun ini direvisi turun, namun hal tersebut tidak membuat PT Waskita Beton Precast Tbk…

Waskita Toll Road Tambah Modal Becakayu

NERACA Jakarta - Danai pengembangan bisnis jalan tol, PT Waskita Toll Road (WTR) sebagai anak usaha PT Waskita Karya Tbk…

Penjualan APLN Baru Capai 40% Dari Target - Bisnis Properti Lesu

NERACA Jakarta –Di kuartal tiga 2018, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) berhasil membukukan nilai pemasaran atau marketing sales sebesar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…