Trimegah Targetkan Dana Kelola Rp 300 Miliar - Rilis Reksa Dana TRAM ALPHA

NERACA

Jakarta - PT Trimegah Asset Management menargetkan dana kelolaan sebesar Rp 300 miliar dari produk baru yang dirilis reksa dana campuran TRAM ALPHA. Dimana produk ini mengkombinasikan dari efek ekuitas, efek utang dan pasar uang.

Direktur Utama Trimegah Asset Management Denny R Thaher mengatakan, target dana kelolaan yang dari produk ini hingga akhir tahun sebesar Rp 300 miliar, “Underlying asset investasi dari produk ini adalah kombinasi dari efek ekuitas, efek utang, dan pasar uang. Fokus utama TRAM ALPHA adalah di efek ekuitas. Namun bila kondisi pasar kurang baik, maka portofolionya dialihkan ke efek utang atau pasar uang,\"katanya di Jakkarta, Selasa (7/5).

Menurutnya, reksa dana ini disediakan bagi nasabah yang masih awam dengan produk-produk reksa dana. Pasalnya, produk ini cocok untuk kondisi pasar yang saat ini serba tidak pasti dan menjadi alternatif bagi nasabah yang memiliki profil risiko menengah.

Lanjutnya, reksa dana TRAM ALPHA merupakan produk reksa dana yang ditujukan bagi para nasabah, baik korporasi maupun ritel yang memiliki karakter dan profil resiko yang moderat. Fokus utama TRAM ALPHA pada efek ekuitas, maksimal 79% dari Net Asset Value (NAV).

Produk ini akan melakukan investasi dengan komposisi portofolio investasi 1-79% pada efek ekuitas dan 1-79% pada efek utang. Sedangkan investasi pada instrumen pasar uang dalam negeri dipatok 0-79% dan instrumen tersebut yang jatuh tempo kurang dari satu tahun.

Untuk portofolio efek ekuitas, produk TRAM ALPHA diinvestasikan ke saham-saham yang berkapitalisasi menengah, yaitu Rp 35 triliun-Rp 40 triliun. Selain itu saham-saham tersebut harus memiliki rata-rata likuiditas harian Rp 5 miliar, “Tapi kami juga pertimbangkan saham-saham yang kapitalisasinya besar,\"kata Kepala Riset Trimegah Ivan Chamdani.

Sedangkan untuk sektornya, dia mengungkapkan hal tersebut bergantung pada situasi pasar. Perseroan akan melihat saham-saham yang baik dan cukup aman untuk investasi. Sementara itu, agar portofolio tetap lincah, TRAM ALPHA akan berinvestasi pada saham-saham berkapasitas besar dan menengah di BEI (Bursa Efek Indonesia), sedangkan untuk obligasi akan diinvestasikan pada obligasi pemerintah karena lebih likuid.

Lebih lanjut Dia menuturkan, TRAM ALPHA merupakan produk yang mudah diakses dengan nilai investasi terjangkau, dengan nilai awal investasi sebesar Rp 250 ribu dengan minimal nilai investasi selanjutnya sebesar Rp 250 ribu. Perseroan mematok biaya penjualan sebesar 1,5% bila dilakukan sebelum satu tahun sejak pembelian.

Kemudian return yang ditawarkan adalah 5-17% dari produk ini. Perseroan juga telah menunjuk HSBC Securities Services sebagai bank kustodian. Perseroan telah memperoleh izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada akhir Maret tahun ini dan efektif ditawarkan mulai 1 Mei 2013. (nurul)

BERITA TERKAIT

Strategi TRAM Merambah Bisnis Tambang - Lewat Serangkaian Akuisisi

NERACA Jakarta - Perusahaan jasa pelayaran dan penyelenggaraan angkutan laut PT Trada Maritime Tbk (TRAM) mengubah bisnis utamanya ke sektor…

Bank Sumut Targetkan Kelola Dana Nasabah Prioritas Rp400 miliar

      NERACA   Medan - Bank Sumut menargetkan jumlah nasabah prioritas hingga akhir 2017 mencapai 300 dengan total…

BNP Paribas Bidik Dana Kelola Rp 31 Triliun

Maraknya perusahaan manajer investasi mengeluarkan produk investasi dalam menghimpun dana masyarakat lebih besar lagi juga dilakukan BNP Paribas Investment Partners.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

Laba Bersih Hartadinata Tumbuh 28,4%

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2017, PT Hartadinata Abadi Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 95 miliar atau naik…

KPEI Sosialisasikan Kualitas Agunan

Demi meningkatkan kehatian-hatian transaksi, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menyelenggarakan sosialisasi kepada para anggota kliring mengenai peningkatan kualitas agunan.…