Pemerintah Ingin Aktifkan Frans Kaisiepo

NERACA

Jakarta - Pemerintah berencana mengaktifkan kembali pelayanan penerbangan internasional di Bandar Udara Frans Kaisiepo, Biak, Papua. Menurut Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa, kedatangan Gubernur Papua, Lukas Enembe, ke Jakarta bermaksud untuk melaksanakan rapat koordinasi (rakor) guna memperkuat pembagunan di Papua. “Ada usulaan agar Biak yang selama ini relatif tidak lagi menjadi penerbangaan internasional diaktifkan kembali fungsinya agar menjadi salah satu destinasi maupun untuk jalur penerbangaan internasional,” ujar Hatta, kemarin. Sebelumnya, kata dia, bandara di Biak tersebut difungsikan untuk penerbangan ke pantai barat Amerika Serikat (AS).

Namun, ungkap Hatta, Bandar Udara Frans Kaisiepo ini sejak lama tak lagi berfungsi untuk penerbangan internasional. “Nah, kita sampai sekarang belum lagi terbang ke AS. Jadi nanti kalau kita terbang ke AS, Garuda Indonesia bisa saja menempatkan Biak sebagai jalur penerbangan ke sana,” terangnya. Oleh karena itu, dirinya akan membuat promosi khusus Biak supaya menjadi daerah pariwisata plus industri berbasis maritim.

Ini yang kita bisa promosi, sebagaimana kita promosikan Morotai dan saya sudah minta KP3EI untuk membuat desainnya,” jelas dia. Bupati Kabupaten Biak Numfor, Yusuf Melianus Maryen, menuturkan jika kelak penerbangan internasional melalui Bandar Udara Frans Kaisiepo kembali diaktifkan, maka dapat mendorong pertumbuhan ekonomi serta menggairahkan arus kunjungan wisatawan, baik ke Biak maupun kabupaten lain di Papua.

Bandar Udara Frans Kaisiepo pernah beroperasi melayani penerbangan internasional pada 1980 dengan tujuan Biak-Honolulu-Los Angeles. Karena itu, Biak kian dikenal dan banyak dikunjungi wisatawan asing. Namun, ketika jalur penerbangan internasional dihentikan dengan alasan tertentu, otomatis aktivitas kunjungan wisatawan asing ke sana menurun dan berdampak pada berkurangnya pendapatan pengelolaan bandara. Bandara yang memiliki panjang landasan di atas 3.500 kilometer ini hanya melayani penerbangan reguler dalam negeri tujuan Jayapura-Makassar-Surabaya dan Jakarta dengan pesawat Boing 737 Garuda Indonesia, Sriwijaya Air, dan Merpati. Sedangkan untuk rute penerbangan antarkota di Papua seperti Biak-Numfor, Biak-Serui, Biak-Nabire saat ini dilayani pesawat kecil jenis twin otter dari Susi Air dan Merpati. [iqbal]

BERITA TERKAIT

Infrastruktur jadi Senjata Pemerintah Atasi Middle Income Trap

      NERACA   Jakarta – Indonesia digadang-gadang akan keluar dari jebakan negara berpenghasilan menengah atau middle income trap.…

Pungutan Pajak E-Commerce Jangan Berlebihan - EKONOM DAN PENGUSAHA MINTA PEMERINTAH LEBIH BIJAK

Jakarta- Direktur Eksekutif dari Economic Action Indonesia (EconAct) Ronny P Sasmita menegaskan,  pemerintah harus berhati-hati dalam menentukan objek pajak di…

Pemerintah Menggelar Operasi Pasar 75 Ribu Ton Beras Medium - Stabilisasi Harga

NERACA Jakarta - Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita dan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman membuka operasi pasar untuk mendistribusikan sebanyak 75.000…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pengaruh Pilkada 2018 ke Ekonomi

  NERACA   Jakarta - Lembaga riset Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menyoroti pengaruh pemilu kepala daerah…

Negara Berkembang Paling Pesat Pertumbuhan Belanja Online

    NERACA   Jakarta - Survei terbaru Mastercard menyebutkan, pertumbuhan aktivitas belanja melalui gawai (smartphone) atau "mobile shopping" berkembang…

Blended Finance Dikaji untuk Biayai Infrastruktur

  NEACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah tengah mengkaji skema "blended finance" agar…