Investasi Turun Berimbas ke Sektor Manufaktur

NERACA

Jakarta - Ekonom Faisal Basri menilai turunnya perekonomian Indonesia dipicu oleh menurunnya investasi hingga 5,9% pada kuartal I 2013. Akibatnya, beberapa industri sebagai penggerak ekonomi ikut menurun. \"Investasi menurun kualitas juga ikut melorot, terutama dari industri manufaktur,\" jelas dia di Jakarta, Senin (6/5).

Faisal menjelaskan, industri manufaktur memiliki peranan penting, karena menyerap banyak tenaga kerja, mendorong terciptanya produk berdaya saing, dan bertumbuhnya kelas menengah.

Dia juga menuturkan, perekonomian Indonesia saat ini tergolong aneh. Pasalnya, turunnya perekonomian Indonesia pada kuartal I 2013 juga diikuti dengan penurunan angka pengangguran. \"Ini negara aneh, ekonomi turun pengangguran juga turun,\" katanya, terheran.

Seperti diketahui, angka pengangguran sepanjang kuartal I 2013 angka pengangguran menjadi 5,92% dari sebelumnya sebesar 6,2%. Badan Pusat Statistik (BPS) melansir bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga kuartal I 2013 hanya 6,02%. Angka tersebut lebih rendah dibandingkan periode yang sama pada 2012 sebesar 6,29%.

Suryamin juga menjelaskan, peningkatan kondisi bisnis di triwulan I 2013 tertinggi terjadi pada tiga lapangan usaha, yaitu sektor pertambangan dan penggalian, sektor pengangkutan dan komunikasi, serta sektor keuangan.

\"Peningkatan tertinggi terjadi pada sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan dengan nilai ITB (Indeks Tendensi Bisnis) sebesar 112,26 ,\" ujar Suryamin. Dia pun memprediksi, nilai ITB pada triwulan II 2013 mencapai sebesar 106,27, artinya kondisi bisnis akan meningkat dibandingkan dengan triwulan I 2013.

Indeks Tendensi Bisnis (ITB) merupakan indikator perkembangan ekonomi terkini yang datanya diperoleh dari Survei Tendensi Bisnis (STB) yang dilakukan BPS bekerjasama dengan Bank Indonesia (BI). Indeks itu, kata dia, menggambarkan kondisi bisnis dan perekonomian pada triwulan berjalan dan perkiraan pada triwulan mendatang.

Sedangkan, survei dilakukan setiap triwulan di beberapa kota besar di seluruh Indonesia. Jumlah sampel STB triwulan I 2013 sekitar 2.500 perusahaan besar dan sedang dengan para responden merupakan pemimpin perusahaan.[ardi]

BERITA TERKAIT

Indonesia Harus Perkuat Sektor Riil Sikapi Krisis Turki

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian tengah berupaya memperkuat sektor riil untuk mengantisipasi dampak yang ditimbulkan di dalam negeri akibat krisis…

PMA Turun, Realisasi Investasi Melambat

NERACA Jakarta - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat realisasi investasi sepanjang semester pertama 2018 mencapai Rp361,6 triliun. “Realisasi investasi…

Harga Daging dan Telur Ayam di Sukabumi Mulai Turun

Harga Daging dan Telur Ayam di Sukabumi Mulai Turun NERACA Sukabumi - Harga daging dan telur ayam terpantau terus mengalami…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Korporasi Diharapkan Tak Borong Valas

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) meminta dunia usaha tidak memaksakan diri untuk "memborong" valuta asing…

Iklan Edisi Ramadhan Yang Paling Disukai - Hasil Studi Kantar Millward Brown

    NERACA   Jakarta – Hasil studi Kantar Millward Brown soal Iklan Ramadhan yang paling disukai di 2018 menyebutkan…

IIF Target Salurkan Pembiayaan Infrastruktur Rp10 Triliun

  NERACA   Jakarta – PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF) menargetkan bisa menyalurkan pembiayaan untuk infrastruktur mencapai Rp10 triliun. Hal…