OJK Diharapkan Permudah Alur Birokrasi

NERACA

Jakarta - Direktur Utama PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia, Chris Bendl, berharap Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bisa memotong alur birokrasi demi kemudahan lembaga-lembaga keuangan dan kepentingan masyarakat Indonesia. \"Keberadaan OJK sangat penting bagi lembaga keuangan dan masyarakat Indonesia dan merupakan lembaga regulator yang sangat luar biasa,\" kata Chris Bendl di Jakarta, Rabu (1/5). Menurut dia, adanya OJK justru Indonesia akan memiliki produk-produk jasa keuangan yang sebelumnya belum ada sehingga akan memperkuat pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Apalagi, berdasarkan riset yang dilakukan Manulife Asia, indeks sentimentasi investor Indonesia terhadap investasi merupakan yang tertinggi di Asia. Masyarakat Indonesia juga memiliki karakteristik yang unik dibanding investor di negara lain. \"Hasil riset itu akan kami pergunakan untuk lebih memahami keinginan masyarakat Indonesia dalam berinvestasi. Manulife menawarkan berbagai produk untuk masyarakat Indonesia yang unik,\" tuturnya.

Untuk lebih memahami nasabah, Manulife juga akan mendesain struktur organisasinya. Ke depan, Manulife hanya akan memiliki delapan lapisan yang bisa menghubungkan nasabah dengan pimpinan tertinggi Manulife. \"Karena itu, terkait dengan desain ulang struktur organisasi di Manulife, kami berharap OJK juga bisa membantu dengan \'less-bureaucracy\',\" katanya. PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia mencatatkan pendapatan kotor premi bisnis baru mencapai Rp5,5 triliun atau meningkat 19 persen dari Rp4,7 triliun pada 2011.

Dalam paparannya, Chris mengatakan total pendapatan premi meningkat dari Rp7,1 triliun pada 2011 menjadi Rp8,4 triliun atau meningkat 18 persen. Total aset yang dikelola bisnis asuransi jiwa, tidak termasuk pensiun, meningkat 30 persen menjadi Rp28,4 triliun. Kinerja bisnis Manulife Indonesia juga didukung pengembangan \"bancassurance\" yang bermitra dengan 12 bank di Indonesia. Terakhir, Manulife Indonesia menjalin kerja sama dengan Bank Danamon. [ardi]

BERITA TERKAIT

Birokrasi Pemeriksaan di Bandara Soetta

Jika dibandingkan pemeriksaan penumpang pesawat di bandara Singapura, AS dan Jepang, ternyata di bandara Soetta yang konon sejajar dengan bandara…

Stop Generalisasi Isu Papua, Masyarakat Diharapkan Bijak dalam Bersikap

  Oleh : Rahmat Siregar, Pengamat Sosial Politik    Demonstrasi berujung kericuhan terjadi di Manokwari dan Sorong, Papua Barat pada…

Lindungi Invetor Ritel - OJK Perketat Keterbukaan Informasi Emiten

NERACA Jakarta – Menciptakan industri pasar modal sebagai sarana investasi yang aman dan melindungi investor, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Sasa Raih Penghargaan Top Brand Award 2019

    NERACA   Jakarta – Perusahaan yang bergerak di bidang bumbu makanan, PT Sasa Inti mengalami pertumbuhan dan perkembangan…

Indonesia Butuh Haluan Ideologi Pancasila

    NERACA   Jakarta - Aktivis penggagas gerakan PancasilaPower, Rieke Diah Pitaloka mendeklarasikan gerakan kebangsaan PancasilaPower di IKIP Budi…

Said Abdullah: Pendekatan Ekonomi dan Keamanan Jadi Lokomotif Penyelesaian Masalah Papua

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Said Abdullah menegaskan sinergitas antara aspek ekonomi dan…