Jamsostek Pasok Sembako Murah untuk Peserta - Gandeng RNI dan Bukopin

NERACA

Jakarta - PT Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) menggandeng PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) dan PT Bank Bukopin Tbk untuk merealisasikan manfaat tambahan bagi peserta jaminan sosial tersebut. Nota kesepahaman kerja sama itu ditandatangani oleh Direktur Utama PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI), Ismet Hasan Putro dan Direktur Utama PT Jamsostek, Elvyn G. Masassya di Jakarta, Selasa (30/4).

Menurut Elvyn, manfaat tambahan yang diberikan Jamsostek berupa food benefid, yakni penyediaan kebutuhan pokok kepada peserta jaminan sosial tenaga kerja. “Dengan kerja sama ini, RNI akan menyediakan kebutuhan pokok bagi peserta Jamsostek dengan harga murah,” jelasnya. Elvyn menambahkan kerja sama ini dalam rangka peningkatan dan pengembangan jamsostek, serta manfaat bagi peserta melalui jaringan distribusi atau toko yang akan dibentuk/ditunjuk sesuai dengan kesepakatan kedua belah pihak.

Sebagai realisasi dari penandatanganan kerja sama itu dilakukan juga kerja sama antara Koperasi Karyawan Yamaha Motor, PT Jamsostek, PT RNI, dan Bank Bukopin. Kerja sama itu tentang pilot project penyediaan bahan pangan kepada anggota koperasi karyawan Yamaha Motor yang menjadi peserta aktif Jamsostek. Sementara itu, Direktur Utama RNI Ismet Hasan Putro mengungkap, semua kebutuhan sembako untuk peserta jamsostek dapat disediakan, apalagi sebelumnya ada program Jambu (Jamsostek-Bulog) yang bekerja sama dengan Bank Bukopin.

“Jadi, RNI yang akan memasok kebutuhan bahan pokok ke koperasi-koperasi karyawan peserta Jamsostek,” ujar Ismet. Dia menambahkan, RNI cuma bertindak sebagai ‘warung’ yang mengadakan kebutuhan pokok seperti beras, minyak dan gula melalui Warung Rajawali. “Kami juga mulai mengembangkan gerai Rajawali Mart yang menyediakan berbagai produk kebutuhan. Tahun ini kami mentargetkan pembukaan 150 gerai, yang sudah ada 15 gerai,” terang Ismet. Saat ini, jumlah peserta aktif dari jamsostek hingga Maret 2013 mencapai 11,3 juta orang tenaga kerja dan 171.291 perusahaan. Sementara penambahan peserta baru pada kuartal I/2013 sebanyak 7.302 perusahaan dan 1,115 juta orang tenaga kerja. [kam]

BERITA TERKAIT

KPK Gandeng Singapura Pulangkan Sjamsul Nursalim

KPK Gandeng Singapura Pulangkan Sjamsul Nursalim  NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan bekerja sama dengan Singapura untuk memulangkan…

Mencari Solusi untuk Masa Depan Bank Muamalat

Oleh: Satyagraha Beberapa waktu lalu, Bank Muamalat, yang saat ini merupakan bank syariah tertua di Indonesia, diterpa oleh isu kekurangan…

Menhub Pastikan Bandara Kertajati Bisa Digunakan untuk Mudik

      NERACA   Majalengka - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memastikan akan melakukan "soft opening" Bandara Kertajati…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

321 Ribu Wajib Pajak Badan Telah Laporkan SPT

      NERACA   Jakarta - Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan menyampaikan sebanyak 321 ribu Wajib Pajak Badan sudah…

Air Minum Kemasan Tercemar Mikroplastik

      NERACA   Jakarta - Baru-baru ini dunia kesehatan dikejutkan dengan kabar tercemarnya air minum kemasan oleh partikel…

Pemerintah akan Bagikan Sertifikat Lahan Secara Masal pada Juni

  NERACA   Jakarta - Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil menargetkan pembagian sertifikat lahan masyarakat…