Pasar Konsolidasi, Perhatikan Lima Belas Saham

NERACA

Jakarta- Variatifnya rilis data-data ekonomi global yang dikatakan belum pulih secara signifikan, dan beragamnya rilis kinerja emiten pada kuartal pertama 2013 dinilai telah membuat Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tidak mampu bergerak lapang. Terbukti, dari lima hari transaksi kemarin, Indeks hanya mencatatkan mengalami kenaikan satu kali, “Meski IHSG berhasil bergerak di atas target support kami, yaitu 4832-4895, namun gagal untuk mendekati target resisten, 5036-5043. Bahkan level tertinggi yang dicapai pun hanya selisih 10 poin dari target tersebut.” kata Kepala Riset Trust Securities, Reza Priyambada di Jakarta akhir pekan kemarin.

Kenaikan Indeks itupun, menurut Reza, bisa juga merupakan kenaikan yang memberikan false signal yang kemungkinan akan membuat pelaku pasar yang terlalu agresif akan tersangkut. Indeks bergerak variatif terkonsolidasi cenderung sideways dengan sentimen data-data ekonomi global yang dirilis dan juga diwarnai dengan sentimen dari rilis laporan kinerja emiten, baik dari luar maupun dalam negeri.

Selama sepekan, lanjut dia, asing mencatatkan aksi jual (nett sell) sebesar Rp398,26 miliar atau lebih rendah dari pekan sebelumnya sebesar Rp475,97 miliar. Sementara IHSG tercatat mengalami penurunan sebanyak 19,95 poin (-0,40%) atau jauh lebih rendah dari pekan sebelumnya yang menguat 61,25 poin (+1,24%). Pelemahan tersebut diikuti dengan merahnya indeks utama lainnya, di mana indeks JII memimpin penurunan -1,15%, diikuti indeks LQ45 dan ISSI yang masing-masing melemah -0,59% dan -0,55%.

Adapun Indeks sektoral bergerak berimbang, dengan lima sektor menguat dan lima sektor melemah. Pelemahan dipimpin oleh aneka industri yang turun -5,25% dan diikuti oleh indeks perkebunan turun sebesar -2,94%, manufaktur -1,25%, dan infrastruktur sebesar -1,09%. Sementara kenaikan dipimpin oleh indeks konsumer sebesar 1,08%, diikuti oleh pertambangan 0,75%, dan properti yang mengalami penguatan sebesar 0,72%.

Agar pelemahan yang terjadi masih dalam tahap terbatas, kata dia, diharapkan data-data ekonomi global, termasuk data-data dalam negeri berupa inflasi dan neraca perdagangan dapat dirilis sesuai estimasi. Ke depan, IHSG diperkirakan akan berada pada rentang Support di level 4920-4970 dan Resisten di 5017-5043. “Hanya masih adanya rilis laporan keuangan dalam negeri, itu pun hanya ada di awal pekan dan selebihnya mengandalkan berita pembagian dividen dan rilis data-data ekonomi global.” jelasnya.

Meski demikian, selama IHSG tidak mendekati gap di 4945-4954 maka diharapkan jika pun terjadi pelemahan masih tahap terbatas. Pelaku pasar dapat mencermati sektor pertambangan, keuangan, konsumer, perdagangan, dan properti. “Saham-saham yang dapat diperhatikan antara lain MAGP, BWPT, BBNI, BBTN, BBCA, MAPI, ERAA, BMRI, ITMG, PTBA, CNKO, APLN, LPKR, DILD, PWON.” imbuhnya. (lia)

BERITA TERKAIT

Gandeng Perusahaan Tiongkok - Kresna Berambisi Terdepan Garap Bisnis Starup

NERACA Jakarta-Sibuk membawa beberapa anak usahanya go public dan juga sukses mengembangkan bisnis digitalnya, PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN)…

Bangun Kompleks Petrokimia - Chandra Asri Petrochemical Dapat Tax Holiday

NERACA Jakarta – Sebagai komitmen patuh terhadap pajak, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) mendapatkan keringanan pajak atau tax holiday…

Ekspansi Bisnis di Kongo - 10 Perusahaan Indonesia Garap Proyek Strategis

NERACA Jakarta – Membidik potensi pasar luar negeri dalam pengembangan bisnisnya, The Sandi Group (TSG) Global Holdings bersama entitas bisnisnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

WanaArtha Life Ambil Bagian di WEF Annual Meeting 2020

PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha atau yang lebih dikenal dengan WanaArtha Life kembali ambil bagian di World Economic Forum Annual…

Tambah Fasilitas Produksi Gas - Sale Raya Targetkan Dana IPO US$ 100 Juta

NERACA Jakarta — Menggeliatnya industri minyak dan tambang (migas) dimanfaatkan langsung PT Sele Raya untuk mencari permodalan di pasar modal…

Danai Belanja Modal - Smartfren Kantungi Pinjaman Rp 3,10 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), melalui PT Smart Telecom meraih kredit dari China Development…