Laba Bersih BRI Rp5,01 Triliun

NERACA

Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Tbk memeroleh laba bersih sebesar Rp5,01 triliun pada triwulan I 2013 atau meningkat 18,76% dibandingkan periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp4,22 triliun. Direktur Bisnis Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) BRI, Djarot Kusumayakti, menuturkan pencapaian kinerja tersebut didukung oleh pertumbuhan kredit keseluruhan mencapai 27,6% pada triwulan I 2013 secara year on year (yoy). \"Revitalisasi bisnis mikro BRI juga terus membuahkan momentum pertumbuhan secara berkelanjutan. Kredit mikro BRI tumbuh sebesar 22,3%, meningkat dari pertumbuhan triwulan I 2012 yang tercatat 16,12%,\" kata dia di Jakarta, kemarin.

Djarot mengatakan segmen mikro merupakan kontributor terbesar dalam portofolio kredit BRI, yakni mencapai 31,07%. \"Kontribusi kredit mikro BRI dalam portofolio kredit BRI terus meningkat dalam lima tahun terakhir. Pertumbuhan kredit mikro BRI tidak hanya menghasilkan peningkatan posisi (outstanding) pinjaman, tetapi juga menghasilkan peningkatan jumlah nasabah,\" kata dia. Sementara itu, hingga triwulan I 2013, rasio Beban Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO) BRI terus mengalami penurunan, dari 61,31% pada triwulan I 2012 menjadi 60,46% di triwulan I 2013. Djarot mengatakan, perseroan akan terus berupaya bertumbuh dengan menerapkan prinsip kehati-hatian.

Landasan itu, menurut dia, dihasilkan dari rasio tingkat kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) serta struktur permodalan BRI. \"CAR BRI per akhir Maret 2013 mencapai 17,91% dengan struktur permodalan, yang 94% merupakan TIER I,\" terangnya. Menanggapi polemik kenaikan harga BBM Bersubsidi, Direktur Utama BRI, Sofyan Basir, menilai rencana kenaikan harga Premium, khususnya mobil pribadi, tidak akan berpengaruh bagi bisnis usaha mikro, kecil, dan menengah perbankan. \"Menurut kami, dampaknya hampir tidak ada bagi bisnis usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) perbankan,\" kata Sofyan.

Dia mengatakan, kebijakan BBM Bersubsidi hanya akan berdampak pada individu, yakni kelompok kelas menengah ke atas yang memiliki mobil pribadi, kemungkinan akan melakukan penghematan dalam penggunaan kartu kredit. \"Kenaikan harga BBM bersubsidi kan hanya untuk mobil pribadi. Yang memakai mobil pribadi itu kelas menengah ke atas yang pendapatannya Rp6 juta ke atas per bulan, sehingga mungkin nanti yang dikurangi penggunaan kartu kreditnya,” tandasnya. [ardi]

BERITA TERKAIT

Naik Rp1,25 Triliun, Banggar Tetapkan Anggaran Subsidi Energi Rp157,79 Triliun

      NERACA   Jakarta - Rapat Panitia Kerja Badan Anggaran DPR menyetujui alokasi subsidi energi sebesar Rp157,79 triliun…

CIMB Niaga Rilis Obligasi Rp 1,012 Triliun

Danai ekspansi bisnisnya, PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA) telah menetapkan bunga tiga seri obligasi senilai Rp1,012 triliun. Dengan demikian,…

Shinhan AM Siapkan RDPT Untuk Pasar Korsel - Targetkan Dana Kelola Rp 1,5 Triliun

NERACA Jakarta – Guna memenuhi target dana kelolaan hingga akhir tahun ini sebesar Rp 1,5 triliun, PT Shinhan Asset Management…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Komersial BTN Tumbuh 16,89%

  NERACA   Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mencatatkan penyaluran kredit komersial hingga Agustus 2018 mencapai sekitar…

CIMB Niaga Syariah Dukung Pembangunan RS Hasyim Asyari

      NERACA   Jombang - Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) menyalurkan…

Jamkrindo Syariah Kuasai Pasar Penjaminan Syariah

      NERACA   Jakarta – PT Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) Syariah mencatatkan kinerja yang cukup mentereng.…