BI: Beri Kemudahan Kredit Petani

NERACA

Jakarta - Direktur Eksekutif Kebijakan Moneter Bank Indonesia (BI), Dodi Budi Waluyo, mengungkapkan pemberian kemudahan kredit bagi petani merupakan salah satu alternatif untuk meningkatkan produksi dan mengantisipasi fluktuasi harga pangan.

\"Kita berikan semacam wacana kepada petani untuk memudahkan mereka mendapatkan kredit dengan mengagunkan aset yang dia miliki,\"kata Dodi, usai menjadi pembicara dalam paparan hasil survei Komisi Sosial dan Ekonomi PBB untuk Asia Pasifik (UN ESCAP), di Jakarta, Kamis (18/4).

Dodi mengatakan, salah satu bentuk kemudahan tersebut misalnya kredit resi gudang. Resi gudang adalah kredit modal kerja dengan jaminan resi gudang, sumber pengembalian kredit dari hasil penjualan barang yang ada di gudang. Resi Gudang sendiri adalah dokumen bukti kepemilikan atas barang yang disimpan di gudang yang diterbitkan oleh pengelola gudang.

Sedangkan komoditas yang disimpan di gudang adalah gabah, beras, jagung, kopi, kakao, lada, karet, rumput laut dan rotan. \"Jadi itu (resi gudang) akan dieksplor sebagai bagian pemberian kemudahan bagi petani untuk mendapat kredit,\" ujarnya. Mengenai implementasi, Dodi mengatakan hal tersebut masih dalam pembahasan serius dengan Pemerintah.

Selain kemudahan kredit, kata Dodi, pemberian asuransi bagi industri pertanian juga dipandang perlu untuk dilakukan. \"Kita bisa juga melihat pentingnya asuransi bagi industri pertanian, ini masih terus dalam koordinasi kami dengan Pemerintah,\" katanya.

Dodi pun menambahkan, penyaluran kredit di sektor pertanian saat ini masih kurang dari 10% total portfolio kredit perbankan. Perbankan dinilai masih enggan masuk ke sektor pertanian karena tingginya risiko kredit bermasalah di sektor tersebut. \"Bank cenderung memberikan kredit lebih besar pada sektor consumer goods,\" kata Dodi. [sylke]

BERITA TERKAIT

Ciptakan Lingkungan Bersih - Allianz Beri Pelatihan Bank Sampah Gusling

Persoalan pengelolaan sampah masih menjadi masalah yang belum tertangani secara optimal, bahkan sebagian belum tertangani dengan baik. Alhasil, memberikan dampak…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Songsong Era Digital, Kemenperin Beri Pengarahan

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian menyambut kehadiran 375 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) hasil rekrutmen tahun 2018. Jumlah tersebut terdiri…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Pertahankan Suku Bunga

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga acuan 7-Day Reverse Repo Rate sebesar enam persen…

OJK Sebut DP 0% Gairahkan Sektor Produktif

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengklaim kebijakan penghapusan uang muka kendaraan bermotor pada perusahaan…

SMF Kerjasama Operasional dengan Bank Penyalur KPR FLPP

    NERACA   Jakarta - PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama operasional dengan bank penyalur…