Investor Butuh Informasi Rencana Bisnis - Jelang IPO Semen Baturaja

NERACA

Jakarta – Rencana PT Semen Baturaja Tbk melepas saham perdana atau initial public offering (IPO) tahun ini harus disertai dengan informasi mengenai rencana perusahaan. Hal ini dimaksudkan agar saham yang dijual bisa diminati calon investor, “Setiap calon emiten yang akan bermain di bursa, sebaiknya memberikan banyak informasi kepada publik. Terutama informasi mengenai kemampuan manajemennya, hal ini akan menjadi penilaian dan bahan pertimbangan calon investor,”kata analis Trust Securities Reza Priyambada kepada Neraca di Jakarta, kemarin.

Menurutnya, informasi soal aksi korporasi perseroan sangat dibutuhkan untuk membuat membuat calon investor tahu bagaimana kinerja emiten tersebut. Selain itu, dirinya menyakini, saham Semen Baturaja punya prospek yang bagus ditengah positifnya sektor infrastruktur dan properti.

Kata Reza, PT Semen Baturaja juga dinilai perlu menyampaikan pasarnya, apakah lebih banyak di infrastruktur dan properti. Pasalnya, selama ini pelaku pasar hanya mengetahui pasar Holcim dan Indocement. Oleh karena itu, Baturaja harus bisa bertahan dengan kondisi ini dan termasuk pasar penjualannya di Sumatera.

Selain itu, Baturaja perlu menginformasikan juga mengenai target tiga sampai lima tahun kedepan dan merilis kinerjanya, “Misalnya apakah dengan pasar Indonesia yang sudah dikuasai Indocement dan Holcim, ada kemungkinan Baturaja akan ekspor ke negara-negara tetangga yang jaraknya berdekatan dengan Sumatera. Hal ini dirasa perlu untuk memberi keyakinan kepada calon investor\",tandasnya.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Semen Baturaja, Pramudji Rahardjo pernah bilang, pasca IPO nanti, perseroan masih fokus pada penjualan domestik dan belum ke luar,”Saat ini kapasitas produksi kami terbatas dan masih fokus pada Sumatera Selatan. Belum menjual jauh-jauh karena ada cost pengiriman yang besar,”katanya.

Dia menjelaskan, nantinya dana IPO akan digunakan untuk pembangunan pabrik baru Baturaja 2 di triwulan IV tahun ini dengan nilai investasi mencapai Rp 2,5 triliun. Nantinya, kapasitas pabrik baru ini ditargetkan sebesar 1,85 juta ton per tahun ini.

Sumber pendanaannya, selain dari hasil IPO yang ditaksir sekitar Rp 1 triliun, akan ditambah dari kas internal Rp 1 triliun dan Rp 500 miliar pinjaman perbankan. Hingga akhir tahun 2016, perseroan menargetkan kapasitas produksi semen menjadi 3,85 juta ton.

Rencananya, target tersebut akan dipenuhi dari realisasi dua rencana besar perseroan yakni pembangunan Cement Mill baru dan pembangunan pabrik baru (Baturaja 2). Disampaikan Pramudji, pembangunan Cement Mill telah dilakukan sejak 2009 dengan investasi sebesar Rp.350 miliar dan rencananya akan mulai beroperasi pada Triwulan II 2013. \"Nanti Cement Mill akan produksi 750.000 ton/tahun. Dana investasinya Rp350 miliar dari internal,\"jelasnya. (nurul)

BERITA TERKAIT

PD Pasar Tangerang Terapkan Informasi Harga Sembako

PD Pasar Tangerang Terapkan Informasi Harga Sembako  NERACA Tangerang - Perusahaan Daerah (PD) Pasar Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten menerapkan informasi…

Pacu Pertumbuhan Investor Syariah - BEI Edukasi Lewat IDX Islam Challenge

NERACA Jakarta – Guna mengoptimalkan pertumbuhan industri pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) meluncurkan program edukasi pasar modal syariah…

Dampak Faktur Cuaca - SMCB Taksir Permintaan Semen Melambat

NERACA Jakarta — PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB) memproyeksikan pertumbuhan penjualan semen pada semester I/2019 ini tumbuh lebih lambat…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penetrasi Pasar Ritel Modern - CSAP Resmikan Mitra10 Ke-30 di Cirebon

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama tahun ini, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) sukses membuka gerai bari Mitra10 ke-30…

PSAB Bukukan Laba Bersih US$ 15,29 Juta

Emiten pertambangan emas, PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) mencatatkan laba bersih sepanjang tahun 2018 sebesar US$15,29 juta atau naik…

Saham IPO Wahana Interfood Oversubscribed

NERACA Jakarta - Debut perdana di pasar modal, saham PT Wahana Interfood Nusantara Tbk (COCO) dibuka naik 69,7% ke level…