Juli 2013, Musim Obligasi Jatuh Tempo Telah Tiba

NERACA

Jakarta-PT Selamat Sempurna Tbk (SMSM) menganggarkan dana sebesar Rp4,22 miliar untuk membayar dua bunga obligasi. Adapun dua bunga obligasi tersebut adalah obligasi SMSM II Tahun 2010 seri B sebesar Rp2,06 miliar, yang akan jatuh tempo pada 8 Juli 2013, dan obligasi SMSM II Tahun 2010 Seri C yakni sebesar Rp2,16 miliar, akan jatuh tempo pada 8 Juli 2015.

Direktur Selamat Sempurna, Ang Andri Pribadi, mengatakan bahwa pembayaran bunga obligasi tersebut akan disetorkan ke rekening PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI). “Bunga tersebut akan kami setorkan paling lambat pada 5 April 2013 ke Kustodian,” jelasnya dalam keterangan pers perseroan di Jakarta, Kamis (4/4).

Sebagai informasi, perseroan pada tahun 2010 telah menerbitkan obligasi seri B dan C sebesar Rp 80 miliar. Adapun obligasi tersebut dengan seri SMSM02B memiliki bunga sebesar 10,3% per tahun, dan SMSM02C memiliki tingkat bunga 10,8% per tahun.

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) memberikan peringkat \"idAA-\" (Stable Outlook) kepada kedua obligasi tersebut pada 9 April 2012 lalu. Selain Selamat Sampurna, BFI Finance Tbk juga akan membayar obligasi pokok dan bunga pada bulan Juli 2013. Dalam pelunasan tersebut perseroan akan menggunakan kas internal sebagai sumber pendanaan.

Adapun obligasi yang akan jatuh tempo tersebut merupakan obligasi BFI Finance III tahun 2011 seri B senilai Rp102 miliar. Sementara untuk obligasi berkelanjutan I BFI Finance Indonesia tahap I tahun 2012 seri A yang mempunyai jumlah pokok Rp195 miiar dan akan jatuh tempo 17 Juni 2013.

Untuk obligasi perseroan yang akan jatuh tempo adalah obligasi pokok Rp102 miliar. Pihak perseroan akan menggunakan sebagian kas internal perseroan yang berasal dari collection piutang perusahaan yang berjumlah kurang lebih Rp500 miliar setiap bulannya.

Obligasi yang akan jatuh tempo lainnya, obligasi Indonesia Eximbank senilai Rp425 miliar tersebut akan jatuh tempo pada 8 Juli 2013. PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menetapkan kembali peringkat idAAA untuk Obligasi Indonesia Eximbank I/2010 Seri B Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) yang akan jatuh tempo tersebut.

Analis Pefindo, Danan Dito sebelumnya mengatakan bahwa peringkat tersebut diberikan karena Pefindo melihat kesiapan LPEI untuk melunasi kewajibannya. Adapun obligasi Indonesia Eximbank senilai Rp425 miliar tersebut akan jatuh tempo pada 8 Juli 2013. “Kesiapan LPEI untuk melunasi obligasi yang jatuh tempo tersebut didukung aset likuid LPEI dalam bentuk penempatan pada Bank Indonesia dan bank,” ujarnya. (lia)

BERITA TERKAIT

Pefindo Beri Peringkat AA- Obligasi BSDE

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) kembali menyematkan peringkat AA- untuk dua emisi obligasi PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE). Dalam…

ADB Terbitkan Obligasi Rp1,2 Triliun Di Pasar Global

  NERACA Jakarta - Bank Pembangunan Asia (ADB) menghimpun dana sebesar Rp1,2 triliun (sekitar 84 juta dolar AS) dari penerbitan baru…

Terbitkan Obligasi Rp 640,5 Miliar - Maybank Tawarkan Kupon Hingga 8,7%

NERACA Jakarta – Ketatnya persaingan industri perbankan seiring dengan maraknya investor asing mengakuisi perbankan dalam negeri, mendorong pelaku industri perbankan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Jasa Marga Bukukan Utung Rp 2,2 Triliun

Sepanjang tahun 2018, PT Jasa Marga Tbk (JSMR) mencatatkan laba bersih sebesar Rp2,2 triliun atau sama dengan periode yang sama tahun…

Produksi Minyak Sawit ANJT Tumbuh 6,6%

Hingga Februari 2019, PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) memproduksi minyak sawit mentah sebanyak 34.750 ton atau naik 6,6% dari…

Pefindo Beri Rating AAA Obligasi Indosat

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan peringkat idAAA terhadap Obligasi Berkelanjutan II Tahap III/2019 seri A PT Indosat Tbk (ISAT)…