Pemerintah Lelang Sukuk Rp1,5 T

NERACA

Jakarta - Pemerintah akan melakukan lelang penjualan sukuk atau surat berharga syariah negara (SBSN) dengan jumlah indikatif Rp1,5 triliun untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan APBN 2013. Keterangan tertulis Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan yang diterima di Jakarta, Rabu, menyebutkan terdapat lima seri SBSN yang akan dilelang.

Lima seri itu terdiri dari seri SPN-S03102013 (penerbitan baru) dan empat SBSN berbasis proyek yaitu seri PBS001 (penjualan kembali), PBS003 (penjualan kembali), PBS004 (penjualan kembali) dan seri PBS005 (penerbitan baru).

Seri SPN-S03102013 akan jatuh tempo 3 Oktober 2013 dengan imbalan secara diskonto dan aset acuan barang milik negara (BMN) berupa tanah dan bangunan. PBS001 akan jatuh tempo tanggal 15 Februari 2018 dengan imbalan 4,45%. PBS003 akan jatuh tempo 15 Januari 2027 dengan imbalan 6%.

PBS004 akan jatuh tempo 15 Februari 2037 dengan imbalan 6,1%. Sementara PBS005 akan jatuh tempo 15 Maret 2020. Aset acuan untuk SBSN seri PBS tersebut berupa proyek atau kegiatan dalam APBN tahun 2013. Lelang SBSN tersebut akan dilaksnakan menggunakan sistem pelelangan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia sebagai agen lelang SBSN.

Lelang bersifat terbuka menggunakan metode harga beragam. Pada prinsipnya semua pihak, investor indivdu maupun institusi, dapat menyampaikan penawaran pembelian, namun dalam pelaksanaannya harus melalui peserta lelang yang telah mendapat persetujuan dari Kementerian Keuangan. [ardi]

BERITA TERKAIT

Pemerintah Dukung IoT Untuk Kemajuan Industri - Laboratorium IoT XL Terlengkap

NERACA Jakarta - Pemerintah mendukung operator telekomunikasi membentuk Internet of Things (IoT) sebagai salah satu solusi untuk mendukung kemajuan sektor…

SDM Jadi Perhatian Pemerintah - Alokasi Anggaran untuk Pendidikan dan Kesehatan

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa pemerintah akan memperhatikan secara serius kualitas sumber…

Trump Berang, Rupiah Terbang, China Senang, Pemerintah Menang

  Oleh: Gigin Praginanto, Pemerhati Kebijakan Publik Tak cuma presiden Donald Trump yang menghadapi pelemahan yuan,  para produsen di Indonesia…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pertamina EP dan Chemindo Inti Usaha Jalin Kerjasama - Pemanfaatan CO2

        NERACA   Jakarta - PT Pertamina EP dan PT Chemindo Inti Usaha bersepakat menjalin kerja sama…

Pemerintah Siapkan Rekayasa Urai Kepadatan Tol Cikampek

    NERACA   Bekasi - Pemerintah menyiapkan manajemen rekayasa untuk mengurai kepadatan Tol Jakarta-Cikampek. Hal itu seperti dikatakan Direktur…

Bangun 5 Tower, Arandra Residence Sukses Jual 1 Tower

    NERACA   Jakarta – Gama Land sukses menjual tower 1 dari 5 tower Arandra Residence yang direncanakan. Senior…