Matahari Stabilisasi Harga Saham Pasca Private Placement

NERACA

Jakarta - PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) berencana melakukan stabilisasi harga saham pasca private placement. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (20/3).

Kata Corporate Secretary and Legal Director PT Matahari Department Store Tbk, Miranti Hadisusilo, stabiliasi ini dilakukan terkiit rencana penjualan sebagian saham perseroan oleh Asia Color Company Limited (ACC) dan PT Multiplar Tbk sampai sebanyak-banyaknya 1.167.170,000 saham biasa (Private Placement).

Jumlah saham untuk rencana stabiliasi sebanyak-banyaknya 175.075.500 saham perseroan yang dimiliki oleh ACC melalui eksekusi opsi penjatahan lebih (Saham Stabilisasi) dimana periode pelaksanaan rencana stabilisasi sejak 25 Maret 2013 sampai dengan 23 April 2013 atau sampai dimana seluruh saham stabiliasi telah diserap.

Adapun harga stabilisasi lebih rendah dari harga penjualan saham perseroan dalam rangka private placement yang akan diketahui dan diberitahukan kepada BEI paling lambat dalam waktu 1 hari kerja sebelum dimulainya periode stabilisasi.

UBS Securities Indonesia akan bertindak menjadi agen stabilisasi. Agen stabilisasi ini akan menggunakan dana dari hasil eksekusi opsi penjatahan lebih di atas untuk melakukan pembelian atas saham-saham perseroan di pasar reguler BEI, dimana harganya lebih rendah dari harga penjualan saham dalam rangka private placement. Selain itu, tidak ada penjualan kembali atas saham-saham perseroan yang dibeli dalam periode stabilisasi.

Sebagai informasi, PT Matahari Departement Store Tbk mencatatkan kenaikan laba bersih tahun 2012 sebesar 65,55% menjadi Rp770,881 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu Rp365,648 miliar.

Rencananya, tiap tahunnya perseroan menargetkan dapat membuka 15 gerai. Belum lama ini, PT Matahari Departement Store Tbk (MDS) membuka gerai barunya di Tangerang. Di gerai ke-110 ini, perseroan menanamkan investasi hingga Rp 25 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Patok Harga IPO Rp 103 Per Saham - Nusantara Properti Raup Dana Rp 200 Miliar

NERACA Jakarta – Menyusul emiten yang sudah tercatat di pasar modal awal tahun ini, bakal di ikuti PT Nusantara Properti…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…