Batasi Kepemilikan Asing dalam Perbankan Nasional

NERACA

Jakarta - Kalangan DPR mengingatkan pemerintah agar membatasi kepemilikan asing dalam perbankan nasional. Jika tidak, dikhawatirkan bank-bank nasional kita akan dikuasai oleh asing terkait dengan terbitnya Peraturan Bank Indonesia (PBI) Nomor 14/8/PBI/2012.

“Kita harus melindungi kepentingan perbankan nasional dengan UU Perbankan, antara lain membatasi kepemilikan asing dan membatasi gerak usaha bank asing di Indonesia,” kata anggota Komisi IX DPR RI Maruarar Sirait, di Jakarta, kemarin.

Menurut Ara, sapaan Maruarar, pemerintah Indonesia tak perlu malu memberikan perlindungan kepada perbankan nasional. Sebab, hal itu juga sudah dilakukan oelh pemerintah negara lainnya.Contohnya Singapura, di sana maksimal pemilikan asing di bank lokal sebesar 20%.

Di Malaysia, pemerintah hanya mengizinkan asing perorangan menguasai 20% sana bank lokal, sedangkan bagi institusi asing maksimal 30%. Bank asing maksimal hanya boleh mempunyai 12 kantor cabang (kancab) dan melarang pendirian ATM di luar kantor cabang.

Pemerintah Thailandhanya mengizinkan asing memiliki maksimal 20 kancab dandan maksimal 20 ATM di luar kancab dan minimal modal 10 miliar THB. Sedangkan kepemilikan asingdi bank lokalmaksimal hanya boleh 49%. “Kita jangan mau diperalat kepentingan internasional dengan mengorbankan kepentingan nasional,” tutur anggota Fraksi PDIP DPR ini.

Menurut Maruarar, dalam RUU Perbankan yang sedang diperjuangkan di DPR itu, hendaknya juga mengatur kewajiban bank-bank, tanpa kecuali, untuk ikut mengembangkan sektor riil maupun usaha kecil, UMKM, seperti petani dan nelayan. “Itu sebabnya, kita harus mau membuat UU Perbankan yang merah putih, yaitu yang mampu melindungi kepentingan nasional, dari pada kepentingan asing,” tutur Ara, putra politikus Sabam Sirait.

Sebelumnya, Komisi IX DPR memberi tugas penting bagi Deputi Gubernur BI terpilih Perry Warjiyo pada 14 Maret 2013 lalu. Tugas-tugas itu antara lainmenjalankan kebijakanmakroprudensialyangharus berpihakkepadakepentinganusahakecil, UMKM, petani, nelayansertaberbagaisektorriil yang mendukungkepentinganekonominasional.

Komisi IX DPR menyatakan, tugas itu harus mampu mewujudkankebijakanmakroprudensial yangpro growth, pro poor, danmenciptakanfinancial inclusion. Terkaitpengelolaanarus modal asing, BIharusmemilikirumusan yang mengutamakankepentingan ekonominasional. Demikian juga dengan kebijakanlalulintasdevisa yang dijalankan BI, haruslebih mengutamakankepentingannasionaldanmemberikanpembatasankepadaarus modal asing yang bersifatjangkapendek, spekulasi,danfluktuatif.

Maruarar pernah mengatakan, saat diadakannyafit and properterhadap Deputi Gubernur BI, Muliaman Darmansyah Hadad, kini ketua Dewan OJK, berkomitmen mengatur kepemilikan asing di perbankan nasional maksimal hanya 40%. “Itu akan dimasukkan dalam RUU Perbankan nantinya,” kata dia. DPR menargetkan, RUU Perbankan itu selesai dibahas dan disahkan tahun ini. Ini, kata dia, merupakan kerja bersama seluruh fraksi di DPR. [saksono]

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

PPATK Berhasil Mitigasi Pencucian Uang Senilai Rp10,39 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mencatatkan angka mitigasi pencucian uang yang berhasil…

Pemerintah Tambah Anggaran Subsidi FLPP Rp8,6 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menyetujui permintaan dari tiga asosiasi pengembang perumahan, yaitu Real Estate Indonesia (REI), Asosiasi…

BCA Syariah Telah Salurkan Pembiayaan UMKM Capai Rp1,01 Triliun

    NERACA   Jakarta - PT Bank BCA Syariah (BCA Syariah) mencatat pembiayaan untuk segmen UMKM sebesar Rp 1,01…