Peringkat AA+ Untuk Obligasi Indosat

Meskipun PT Indosat Tbk (ISAT) mengalami penurunan laba tahun 2012 sebesar 52,55% menjadi Rp417,4 miliar dibandingkan laba 2011 yang sebesar Rp879,7 miliar. Namun tidak menyurutkan peringkat perseroan. Pasalnya, Pefindo menetapkan peringkat perseroan dan obligasi V tahun 2007, obligasi VI tahun 2008, obligasi VII tahun 2009, dan obligasi VIII tahun 2012 di \"idAA+\".

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (14/3). Selain itu, peringkat sukuk ijarah II tahun 2007, sukuk ijarah III tahun 2008, sukuk ijarah IV tahun 2009, dan sukuk ijarah V tahun 2012 milik Indosar tetap berada di idAA+ (sy).

Kata analis Pefindo, Niken Indriarsih dan Boniarga Mangiring, outlook dari peringkat yang diberikan untuk periode 13 Maret 2013 sampai dengan 1 Maret 2014 tersebut adalah stabil.

Menurut mereka, peringkat mencerminkan dukungan yang kuat dari pemegang saham utama, posisi pasar perusahaan yang stabil, dan kinerja operasional yang stabil. Namun, kedua analis tersebut menambahkan, peringkat masih dibatasi oleh struktur permodalan perusahaan yang agresif dan ketatnya persaingan dalam industri telekomunikasi.

Indosat yang merupakan salah satu penyedia layanan telekomunikasi di tanah air ini, per 30 September 2012 lalu kepemilikan sahamnya dimiliki oleh Qatar Telecom (Qtel Asia) Pte, pemerintah (14,3%), SKAGEN Funds (5,6% dan publik (15,1%). (bani)

BERITA TERKAIT

Pintar Nusantara Terbitkan MTN US$ 40 Juta

Guna mendanai pengembangan bisnisnya, perusahaan investasi yang memiliki spesialisasi di industri satelit telekomunikasi PT Pintar Nusantara Sejahtera menerbitkan surat utang…

Convivial Navigation Investor Baru PSSI

Setelah merampungkan aksi korporasi berupa pelaksanaan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement, PT Pelita…

Sritex Tetapkan Kupon Obligasi 7,25%

Emiten tekstil dan garmen terintegrasi, PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) atau Sritex menawarkan tingkat kupon obligasi sebesar 7,25% per…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Percepat Dokumentasi Kredit - Bank BTN Luncurkan Web e-Mitra Operation

Dalam rangka meningkatkan kualitas kredit dan layanan kepada debitur, khususnya debitur Kredit Pemilikan Rumah (KPR), PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Lagi, BUMI Bayar Cicilan Utang US$ 31,8 Juta

NERACA Jakarta – Pangkas beban utang untuk menjaga pertumbuhan bisnis dan kesehatan keuangan, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) membayar cicilan…

Targetkan Penjualan Rp 400 Miliar - Itama Ranoraya Perkuat Jaringan di Enam Kota

NERACA Jakarta – Keputusan pemerintah menaikkan iuran BPJS Kesehatan diharapkan bisa membawa dampak positif terhadap kinerja keuangan PT Itama Ranoraya…