Central Omega Catatkan Laba Rp 303,33 Miliar

Sepanjang tahun 2012, perusahaan pertambangan PT Central Omega Resources Tbk (DKFT) membukukan kenaikan laba bersih sebesar 71,16% (audited) menjadi Rp 303,33 miliar dibanding Rp 177,22 miliar di 2011.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta kemarin. Disebutkan, kenaikan laba tersebut merupakan implikasi meningkatnya pendapatan perseroan sebesar 74,78 persen dari Rp 485,47 miliar di 2011 menjadi Rp 848,5 miliar di 2012.

Kemudian meningkatnya pendapatan perseroan juga disebabkan lonjakan penjualan nikel. Penjualan nikel perseroan di 2011 hanya mencakup kepada dua pihak, sedangkan di 2012 ada lima pihak ketiga.

Adapun lima konsumen nikel Central Omega di 2012 meliputi Ivoryline Investment Ltd dengan pembelian sebesar Rp 635 miliar, Minecore Resources Inc Rp 98,71 miliar, Multi Success Trading Ltd Rp 70,39 miliar, Ningbo Cimei Import & Export Co Ltd Rp 23,45 miliar dan Sino Legend Ltd Rp 20,88 miliar.

Sementara di 2011, consume nikelnya hanya Minecore Resources Inc sebesar Rp 66,24 miliar, dan Multi Success Trading Ltd sebeasr Rp 419,23 miliar. Sayangnya kenaikan pendapatan perseroan diikuti kenaikan beban pokok pendapatan yang naik sebesar 120,99% dari Rp 217,98 miliar di 2011 menjadi Rp 481,73 miliar. Sehingga laba bruto yang dihasilkan hanya sebesar Rp 366,77 miliar.

Laba bruto ditambah keuntungan selisih kurs, & pendapatan bunga, serta dikurangi beban bunga, administrasi dan lain-lain, menghasilkan laba sebelum pajak sebesar Rp 399,67 miliar. Setelah dipotong pajak, dihasilkan laba bersih sebesar Rp 303,33 miliar. Adapun laba bersih per saham sebesar Rp 55 per saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Saat Ini Momentum Tepat Starup Go Public

Maraknya beberapa perusahaan starup yang mencatatkan saham perdananya di pasar modal, menjadi sentimen positif bagi perusahaan starup lainnya untuk mengikuti…

HOKI Tambah Kapasitas Produksi 20 Ton

Seiring mulai beroperasinya penambahan kapasitas di pabrik di Subang, PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) memiliki tambahan kapasitas produksi sebesar…

Adira Finance Terbitkan Obligasi Rp 1,19 Triliun

Perkuat likuiditas guna menunjang ekspansi bisnis, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) berencana menerbitkan obligasi sebesar Rp 1,19 triliun…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perbaiki Kinerja Keuangan - INAF Kembangkan Strategic Business Unit

NERACA Jakarta – Dorong pengembangan bisnis lebih ekspansif, PT Indofarma Tbk (INAF) fokus mengembangkan strategi pendirian strategic business unit (SBU)…

Melalui Proyek ISED - Siapkan SDM Unggul di Manufaktur dan Pariwisata

NERACA JAKARTA - Indonesia telah memasuki era digitalisasi dan Industri 4.0. Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah Indonesia telah meluncurkan “Making…

Geliatkan KEK Tanjung Lesung - KIJA Cari Investor Potensial Kembangkan Wisata

NERACA Jakarta – Bangkit dari musibah gempa dan tsunami Banten yang terjadi pada 2018 lalu, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk.…