Central Omega Catatkan Laba Rp 303,33 Miliar

Sepanjang tahun 2012, perusahaan pertambangan PT Central Omega Resources Tbk (DKFT) membukukan kenaikan laba bersih sebesar 71,16% (audited) menjadi Rp 303,33 miliar dibanding Rp 177,22 miliar di 2011.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta kemarin. Disebutkan, kenaikan laba tersebut merupakan implikasi meningkatnya pendapatan perseroan sebesar 74,78 persen dari Rp 485,47 miliar di 2011 menjadi Rp 848,5 miliar di 2012.

Kemudian meningkatnya pendapatan perseroan juga disebabkan lonjakan penjualan nikel. Penjualan nikel perseroan di 2011 hanya mencakup kepada dua pihak, sedangkan di 2012 ada lima pihak ketiga.

Adapun lima konsumen nikel Central Omega di 2012 meliputi Ivoryline Investment Ltd dengan pembelian sebesar Rp 635 miliar, Minecore Resources Inc Rp 98,71 miliar, Multi Success Trading Ltd Rp 70,39 miliar, Ningbo Cimei Import & Export Co Ltd Rp 23,45 miliar dan Sino Legend Ltd Rp 20,88 miliar.

Sementara di 2011, consume nikelnya hanya Minecore Resources Inc sebesar Rp 66,24 miliar, dan Multi Success Trading Ltd sebeasr Rp 419,23 miliar. Sayangnya kenaikan pendapatan perseroan diikuti kenaikan beban pokok pendapatan yang naik sebesar 120,99% dari Rp 217,98 miliar di 2011 menjadi Rp 481,73 miliar. Sehingga laba bruto yang dihasilkan hanya sebesar Rp 366,77 miliar.

Laba bruto ditambah keuntungan selisih kurs, & pendapatan bunga, serta dikurangi beban bunga, administrasi dan lain-lain, menghasilkan laba sebelum pajak sebesar Rp 399,67 miliar. Setelah dipotong pajak, dihasilkan laba bersih sebesar Rp 303,33 miliar. Adapun laba bersih per saham sebesar Rp 55 per saham. (bani)

BERITA TERKAIT

BNI Terbitkan Global Bond US$ 500 Juta

Perkuat modal dalam mendukung ekspansi bisnisnya, PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) berencana menerbitkan obligasi dalam denominasi dollar atau global…

Kontrak Baru PTPP Meleset dari Target

Geliat pembangunan infrastruktur di tahun 2019 kemarin, belum mampu memenuhi target PT PP (Persero) Tbk (PTPP) dalam mencapai raihan kontrak…

Pefindo Beri Peringkat Negatif Outlook WSKT

Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) mengubah outlook PT Waskita Karya (Persero) Tbk dari stabil menjadi negatif. PT Waskita Karya Persero) Tbk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

WanaArtha Life Ambil Bagian di WEF Annual Meeting 2020

PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha atau yang lebih dikenal dengan WanaArtha Life kembali ambil bagian di World Economic Forum Annual…

Tambah Fasilitas Produksi Gas - Sale Raya Targetkan Dana IPO US$ 100 Juta

NERACA Jakarta — Menggeliatnya industri minyak dan tambang (migas) dimanfaatkan langsung PT Sele Raya untuk mencari permodalan di pasar modal…

Danai Belanja Modal - Smartfren Kantungi Pinjaman Rp 3,10 Triliun

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnisnya, PT Smartfren Telecom Tbk (FREN), melalui PT Smart Telecom meraih kredit dari China Development…