Rothschild Mendesak OJK Minta Klarifikasi - BUMI Lakukan Repo Saham BRMS

NERACA

Jakarta–Bekas mantra bisnisnya Grup Bakrie, Nathaniel Rothschild menyampaikan skema gadai saham yang dilakukan oleh Grup Bakrie terhadap saham PT Bumi Resources Mineral Tbk (BRMS). Oleh karena itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) diminta untuk turun tangan memberikan klarifikasi kebenaran dari audit laporan keuangan pada 30 September 2012.

Informasi tersebut disampaikan Nathaniel dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (5/3). Disebutkan, lembaga Nathaniel Rothschild Investment (NRI) menjelaskan bahwa pada 6 Agustus 2012, PT Bumi Resources Tbk (BUMI) selaku induk usaha dari BMRS, memberikan saham 9,4% saham BRMS senilai USD126 juta ke Indonesia Long Haul.

Hal tersebut dilakukan sebagai jaminan untuk pinjaman USD45 juta yang diberikan oleh PT Sinarmas Sekuritas dengan jangka waktu enam bulan dan tingkat bunga 21% ditambah biaya 3%. “Dengan kata lain, Bumi Resources “meminjam” saham BRMS untuk mendapatkan dana agar mampu membayar sejumlah tagihan bunga utang dan tumpukan utang substansial lainnya. Keterbukaan informasi oleh manajemen BRMS menunjukkan bahwa pinjaman ini belum dilunasi dan saham yang menjadi dasar dari pinjaman ini belum ditransfer kembali dari Indonesia Long Haul ke Bumi Resources,” kata managemen NRI.

NRI menambahkan, Bumi Resources kemungkinan salah dalam melaporkan kepemilikannya di BRMS. Rothschild juga mendesak kepada pemegang saham minoritas BRMS, Bumi Resources dan Bumi Plc -yang memegang 29% saham di Bumi Resources- untuk menuntut penjelasan mengenai transaksi tersebut. “Bagaimana mungkin transaksi dengan tingkat bunga yang dirahasiakan itu dapat terjadi dan membebani pemegang saham dan mengapa transaksi ini tidak dilaporkan kepada OJK sebagai regulator keuangan di Indonesia?” tanya NRI.

Padahal, laporan keuangan dari Bumi Resources dan BRMS diaudit oleh kantor akuntan publik yang tergolong 10 besar dunia, Mazars. Rothschild juga meminta kepada Mazars dan Samin Tan sebagai Presiden Komisaris Bumi Resources, Presiden Direktur dari BRMS dan Chairman Bumi Plc untuk memberikan klarifikasi mengenai transaksi ini kepada publik.

Disampaikan, OJK sebagai lembaga pengawasan dinilai harus mampu memaksa meminta klarifikasi apakah klaim kepemilikan Bumi Resources di BRMS dalam laporan keuangan audit 30 September 2012 benar adanya?. Selain itu untuk mempertahankan kepercayaan investor, pihaknya huga menyerukan kepada OJK untuk menetapkan aturan bahwa repo saham BRMS dengan beberapa pihak itu harus dikabarkan kepada publik. (bani)

(bani)

BERITA TERKAIT

Genjot Pertumbuhan Investor - BEI Gelar Sekolah Pasar Modal HIPWI FKPPI

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus perluas edukasi  manfaat pasar…

Raih Global Islamic Finance Awards - Pasar Modal Syariah Indonesia Terbaik di Dunia

NERACA Jakarta –Kesekian kalinya, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendapatkan penghargaan internasional Global Islamic Finance Awards (GIFA) 2019 untuk kategori…

WEGE Catatkan Kontrak Baru Rp 5,2 Triliun

NERACA Jakarta – PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) mencatatkan kontrak baru hingga pekan pertama September 2019 mencapai Rp5,2…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Empat Proyek Baru - TOTL Pede Target Kontrak Baru Capai Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Mengandalkan proyek-proyek pembangunan gedung dan infrastruktur lainnya, tidak menjadi kekhawatiran bagi PT Total Bangun Persada Tbk (TOTL)…

Saat Ini Momentum Tepat Starup Go Public

Maraknya beberapa perusahaan starup yang mencatatkan saham perdananya di pasar modal, menjadi sentimen positif bagi perusahaan starup lainnya untuk mengikuti…

IPO Almazia Ditaksir Oversubscribed 3 Kali

NERACA Jakarta – Jelang pencatatan sahamnya di Bursa Efek Indonesia, PT Sinarmas Sekuritas selaku penjamin emisi penawaran umum saham perdana…