Pembatasan Impor, Kinerja Erajaya Masih Positif

Kebijakan pemerintah menertibkan pembatasan impor seluler dalam aturan baru, tentunya berdampak terhadap produsen telepon seluler. Namun tidak halnya bagi PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA). Pasalnya, aturan baru tentang pembatasan impor telepon seluler, komputer genggam dan komputer tablet tidak berpengaruh terhadap kinerja perseroan.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta akhir pekan kemarin. Kata Corporate Secretary Erajaya, Syaiful Hayat, aturan tersebut justru akan memberi dampak positif karena dapat menekan importasi melalui jalur tidak resmi (black market). "Jadi importasi hanya dibatasi oleh importer yang ditunjuk resmi oleh principal saja,”katanya.

Dia menambahkan, pihaknya telah melakukan penyesuaian terhadap struktur bisnis untuk menghadapi regulasi baru tersebut, dimana barang-barang yang diimpor perseroan akan didistribusikan oleh tiga anak usahanya, yakni PT Teletama Artha Mandiri (TAM), PT Sinar Eka Selaras (SES), dan PT Nusa Gemilang Abadi (NGA) kepada dealer/reseller/retailer. "Secara umum regulasi baru tersebut tidak berdampak signifikan atas opersional perseroan dan entitas anak usaha perseroan," tambahnya.

Kendati ada harapan positif atas regulasi ini, lanjut Saiful, belum dapat memperkiakan pengaruhnya terhadap kinerja keuangan. Seperti diketahui, Menteri Perdagangan (Permendag) mengluarkan regulasi tentang pembatasan impor telepon seluler, komputer genggam (handheld) dan komputer tablet. (bani)

BERITA TERKAIT

Pefindo Beri Peringkat A- Obligasi ADHI

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menyematkan peringkat idA- untuk Obligasi Berkelanjutan I/2013 seri B senilai Rp500 miliar milik PT Adhi…

TAMU Raih Kontrak Baru Rp 24,77 Miliar

Di awal tahun 2020, PT Pelayaran Tamarin Samudra Tbk (TAMU) mengantongi kontrak baru senilai Rp24,77 miliar. Emiten pelayaran ini ditunjuk…

Elnusa Anggarkan Belanja Modal Rp 1 Triliun

Danai pengembangan bisnisnya, PT Elnusa Tbk (ELSA) mengalokasikan belanja modal tahun ini sekitar Rp 1triliun. Dimana jumlah capex yang dialokasikan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pabrik Karawang Beroperasi - Softex Bidik Bisnis Tumbuh Double Digit

NERACA Bandung –Mengulang kesuksesan pertumbuhan bisnis di tahun 2019 kemarin, perusahaan prdousen saniter PT Softex Indonesia mematok pertumbuhan bisnis tahun…

Tambah Portofolio Aset - SDI Akuisisi Gedung Milik SCB Rp 20 Miliar

NERACA Jakarta -  Dukung pengembangan bisnisnya, PT Serba Dinamik Indonesia (SDI) mengakuisisi gedung milik PT Surya Cipta Banten (SCB) senilai…

Marak Terbitkan Obligasi - Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 40,7 Triliun

NERACA Jakarta –Pasar obligasi dalam negeri di tahun 2020 masih berpiotensi tumbuh, meskipun dihantui sentimen negatif pasar global. Berkah inilah…