Tingkatkan Edukasi, OJK Gelar Sosialisasi Jasa Keuangan

NERACA

Makassar - Dalam rangka meningkatkan peran serta dan pemahaman tentang investasi di industri keuangan bank dan non bank, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengajak para pelaku bisnis di Sulawesi agar memahami fungsi pengaturan dan pengawasan kinerja di sektor perbankan, pasar modal dan lembaga pembiayaan serta asuransi.

Kata Direktur Komunikasi dan Hubungan Internasional OJK, Gonthor Ryantori Azis, sosialisasi OJK dan edukasi keuangan dimaksudkan memberikan pemahaman kepada masyarakat fungsi OJK, “Diharapkan dengan sosialisasi, masyarakat akan lebih faham tentang aturan dan fungsi industri keuangan bank dan non bank,”ujarnya di Makasar, Kamis (28/2).

Menurutnya, tidak hanya kalangan masyarakat, bahkan akademisi, majelis taklim, pers, asosisasi bisnis, ibu rumah tangga dan lainnya harus mengetahui. Oleh karena itu, OJK tetap berkolaborasi dengan semua pihak dalam peningkatan pemahaman masyarakat terhadap industri jasa keuangan dan produk jasa keuangan.

Dia menambahkan, OJK dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa keuangan dapat terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel. Selain itu mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil serta mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

Asal tahu saja, fungsi menyelenggarakan OJK pada sistem pengaturan dan pengawasan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di sektor jasa keuangan. Tetapi khusus untuk pengaturan dan pengawasan di sektor perbankan, akan terealisasi pada Januari 2014, dimana pasca pengalihan pengawasan dari Bank Indonesia khususnya di kota besar seperti Makassar dan lainnya dalam hal pengawasan. "Kami saat ini hanya menangani sektor pasar modal dan IKNB," ungkapnya.

Meskipun baru beroperasi Januari 2013, lanjutnya, aduan soal produk jasa keuangan banyak yang masuk ke OJK. Aduan terbanyak berasal dari IKNB khususnya asuransi. Namun dia tidak menjelaskan secara rinci barapa banyak pengaduan yang diterima dan di daerah mana saja jumlah pengaduan tertinggi di Indonesia.

Kedepan, kata Gonthor, OJK akan berperan aktif dalam menjaga sistem keuangan agar tumbuh secara berkelanjutan dan stabil serta melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat, “Dengan begitu masyarakat bisa tahu mana produk keuangan yang baik dan tidak,”tandasnya. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Sejumlah Perusahaan Jasa Keuangan Manfaatkan NIK - Gandeng Kemendagri

  NERACA Jakarta - Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri dan Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII)…

Bulan Mei 2019, Arwana Bakal Gelar RUSPT

Bila tidak ada aral melintang, PT Arwana Citramulia Tbk (ARNA) berencana melakukan rapat umum pemegang saham tahunan atau RUPST pada…

Dukung Pertumbuhan IPO - Lagi, EY Gelar IPO Masterclass Bagi Direksi

NERACA Jakarta – Dukung pertumbuhan industri pasar modal di dalam negeri, Ernst & Young Indonesia (EY) berkomitmen kuat untuk turut…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…