Waskita Miliki Porsi 33% Atas Proyek Bandara Soetta

NERACA

Jakarta – PT Waskita Karya Tbk (WSKT) mengungkapkan porsinya sebesar 33% atas kontrak proyek perluasan gedung terminal III Ultimate Bandara Soekarno-Hatta dengan nilai proyeks mencapai Rp 4,7 triliun.

Informasi tersebut disampaikan Production General Manager and Investor Relation PT Waskita Karya Tbk, Agus Sugiono dalam pesan singkatnya kepada Neraca di Jakarta, Rabu (27/2). Selain itu, tercatat diawal tahun 2013 ini, kontrak proyek yang didapatkan perseroan sebesar Rp 699 miliar dari total target kontrak 2013 sebesar Rp 21 triliun.

Kontrak tersebut diantaranya, gedung Arsip Nasional di Rempo senilai Rp 70 miliar, proyek Royal Oliv senilai Rp 140 miliar, jembatan Kapuk Naga senilai Rp 240 miliar, proyek pembangunan Rumah Sakit Unit Daerah (RUSD) Tangerang Rp 106 miliar dan proyek pembangunan di Adikarimun Kepulauan Riau senilai Rp 107 miliar.

Tercatat, sepanjang tahun 2012 kemarin, perseroan mencatatkan penjualan Rp 8,7 triliun atau meleset dari target awal Rp 9 triliun. Agus menjelaskan, melesetnya penjualan 2012 dari target Rp 9 triliun disebabkan terhambat soal pembebasan lahan di proyek Bandara Djuanda Surabaya.

Kemudian untuk proyek Bandara Soekarno Hatta, perseroan masuk dalam konsorisum Kawapehaka bersama dengan PT Wiajaya Karya Tbk (WIKA) dengan porsi 37% atau setara dengan Rp 1,73 triliun, PT Perusahaan Perumahan Tbk (PTPP) dengan porsi 10%, PT Jaya Teknik 5%, Hyundai Engineering Co Ltd sebesar 15% dan PT Indulexo.

Disebutkan, proyek tersebut akan dilaksanakan selama 850 hari kalender. Lingkup pekerjaan meliputi detail engineering design (DED) dan pelaksanaan konstruksi (design build) pada mainbuilding terminal, jalan dan lahan parkir. (bani)

BERITA TERKAIT

Waskita Tawarkan Bunga Hingga 9,75% - Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta - PT Waskita Karya Tbk (WSKT) menawarkan surat utang bertajuk obligasi berkelanjutan III Waskita Karya tahap III tahun…

Waktu Penundaan Proyek Strategis Belum Bisa Dipastikan

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution belum bisa memastikan jangka waktu penundaan pembangunan…

Peradi Banding Atas Putusan PN Jakpus

Peradi Banding Atas Putusan PN Jakpus NERACA Jakarta - Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) versi Ketua Umum Fauzie Yusuf Hasibuan akan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

The Duck King Patok IPO Rp 505 Per Saham

NERACA Jakarta – Emiten pengelola jaringan restoran The Duck King, PT Jaya Bersama Indo Tbk (JBI). menetapkan harga saham dalam…

BEI Suspensi Saham PT Mahaka Media Tbk

Selang setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) atau masuk UMA, saham PT Mahaka Media Tbk (ABBA) akhirnya…

Lunasi Obligasi Jatuh Tempo - Pefindo Naikkan Peringkat Antam Jadi A-

NERACA Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menaikan peringkat PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) dan Obligasi I (2011) menjadi…